AIR MATA IBU DI MASJID NABI

Bismillahirrahmanirrahim..
Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam..

Lama tidak menulis membuatkan saya teruja untuk berkongsi pengalaman sepanjang berada di Madinah ini.Hari-hari yang berlalu merakam cerita baru yang bermakna.
Masakan tidak,hari-hari melangkahkan kaki di bumi yang pernah berpijaknya tapak kaki junjungan mulia Rasulullah SAW dan para sahabat,membuatkan diri yang kerdil ini cepat bermuhasabah.Hadirku ke sini bukan untuk berbangga-bangga,malah suatu pinjaman nikmat dari Allah yang wajib disyukuri.Iman perlu sentiasa ditingkatkan,akhlak perlu sentiasa dibaiki semata-mata untuk memperoleh redhaNya..

Rumah saya Alhamdulillah masih berada di kawasan Tanah Haram,terletak di belakang Bukit Uhud.Bermakna,2,3 minit perjalanan keluar dari rumah,sudah dapat melihat Bukit Uhud yang tersergam indah.Bukit yang menjadi kecintaan Nabi sebagaimana sabda Baginda (yang bermaksud):

"Inilah Uhud,bukit yang mencintai kami dan kami mencintainya.."

Benar..melihat bukit ini menimbulkan kekaguman yang luar biasa,di sini menyaksikan peristiwa bermakna bagi umat Islam,kisah yang pasti tidak akan dilupakan oleh umat Rasulullah SAW hingga hari akhirat.Ia gah berdiri,seolah-olah menjadi benteng kepada Madinah,menimbulkan ketenangan setiap kali melihatnya..Subhanallah,indahnya ciptaan Allah..
~AIR MATA IBU DI MASJID NABI~


Setiap kali anda melangkahkan kaki ke Masjid Nabawi,pastinya anda akan dapat mengutip pengajaran-pengajaran baru yang dapat dijadikan panduan hidup.Itulah juga yang saya rasai..Biarpun hanya melihat dan memerhati kehidupan dan ragam manusia,pasti ada ibrah dan pengajaran yang tersirat di sebalik itu.Saya tidak akan jemu untuk menceritakan perihal Masjid Nabi,kerana Masjid ini mengukir sejarah yang tidak kan ada surutnya.Di sini terakam kisah kehidupan Rasulullah SAW dan para sahabat dari saat penghijrahan Baginda dari Makkah menuju ke Madinah sehinggalah saat kewafatan Baginda yang mulia..

Suatu malam,ketika saya sedang merehatkan diri di tiang masjid,sementara menunggu panggilan telefon dari suami untuk mengajak saya pulang,saya terdengar keriuhan dari arah pintu.Terlihat seorang ibu berlari ke sana ke mari sambil memegang dua orang anak kecil.Seorang anak erat memegang tangan si ibu,manakala seorang lagi berada di atas dokongan.Ibu itu melaung,memanggil nama seseorang.Apabila kelibatnya semakin hampir dengan saya,fahamlah saya bahawa ibu ini sedang mencari seorang lagi anaknya yang tidak dapat dikesan..Saya sendiri berasa cuak,bagaimana nak mencari anak kecil dalam keadaan orang ramai begini?Ibu ini terus melaung-laung nama anaknya,dengan harapan anaknya mendengar dan berlari mendapatkannya.Dia berlari ke hulu ke hilir melihat di setiap ceruk ruang Masjid..Kelihatan di wajahnya sungguh bimbang.

Tidak lama kemudian,datang pengawas masjid (wanita) dengan memegang seorang anak kecil.Dia bertanya sama ada kami ada melihat ada tak ibu yang mencari anaknya?kami pun terus menunjuk dan memanggil ibu tersebut.Alhamdulillah,anak tersebut telah dijumpai.Saya pula diserbu rasa bimbang,kalau-kalau ibu tersebut memarahi anaknya itu,tetapi sangkaan saya meleset.Anak itu terus disambut,didakap dan dicium dengan sepenuh hati.Malah,lebih menyayat hati,air mata ibu itu turut mengalir,tidak sanggup kehilangan permata hatinya..MashaAllah,sungguh mulia hati seorang ibu..

Alhamdulillah,Allah mendatangkan satu lagi pengajaran pada saya hari itu.Bagi orang lain mungkin biasa,tapi tidak bagi saya.Ianya cukup terkesan di hati saya hingga saat ini.Saya terlalu merindui ibu-ibu saya di tanah air..
Cintai ibu sepenuh hati,kerana hati seorang ibu tidak sesekali mengharap ganjaran atau balasan atas segala kesusahan yang ditempuh untuk membesarkan anaknya.Juga saya berazam untuk menjadi ibu yang kaya dengan kasih-sayang dan mencurahkannya kepada anak-anak,zuriat keturunan saya,inshaAllah..


Terima kasih Ya Allah,sesungguhnya Engkau Maha Pengasih dan Penyayang..