TARGET AL-QURAN MUADZ DISEMBER 2012



Minggu ini ummi dan abah kembali berbincang serius bagaimana untuk meningkatkan lagi prestasi Al-Quran Muadz.Syukur Alhamdulillah,di rumah kami sudah dipasang unifi,Jadi ummi boleh memasang video Alif Ba Ta dan Al-Quran terus dari youtube untuk tontonan Muadz.

Alat bantu mengajar sangat penting supaya Muadz tidak bosan belajar hanya dengan satu cara sahaja.
Target ummi untuk Muadz pada bulan Disember ini adalah

MUADZ MAMPU UNTUK MENGENAL SEMUA HURUF HIJAIYAH DENGAN BAIK

Pada minggu lepas,ummi bertanya Ibu kepada Kakak Darwisya (Puan Lina) bagaimana untuk meningkatkan lagi prestasi Al-Quran Muadz setelah semua teknik yang Puan Lina sampaikan di blognya telah ummi praktikkan.Muadz boleh menyebut huruf-huruf tertentu tetapi tidak mengikut turutan.(Tidak menyebut secara turutan ALIF,BA,TA,THA).Tapi bila ummi tunjuk huruf KHO,Muadz kenal itu huruf KHO.Adakah betul cara yang ummi ajarkan ni?

Ini adalah jawapan Puan Lina:
"Saya memang galakkan ibu-ibu mengajar tidak ikut turutan dari awal. InsyaAllah jika anak kenal, itu bermakna dia benar2 kenal dan bukan kerana dia menghafal.
Selamat mendidik!"

Alhamdulillah,ummi menarik nafas lega.
Selepas Muadz berjaya mengenal semua huruf nanti,In Shaa Allah ummi akan teruskan usaha  dengan mengajar Muadz menghafaz Surah-surah akhir dari Al-Quran step by step.Bagi ummi,tidak mengapa Muadz menghafaz sedikit demi sedikit,yang penting Muadz dapat membaca dan menghafaz dengan baik dan kekal di ingatan.
Pengalaman ummi semasa menghafaz Al-Quran dahulu,kadangkala kami terlalu mengejar Muqarrar/Silibus Hafazan Al-Quran agar segera tamat mengikut masa yang ditetapkan.Kesannya ayat-ayat yang telah dihafaz sebelum ini tidak betul-betul melekat di ingatan.Jadi perkara ini sedikit merugikan.Maksud saya,kita perlu mencari masa yang lain pula untuk mengulang ayat-ayat yang pernah dihafaz sebelum ini.Jadi sebolehnya ummi tidak mahu perkara sebegini berlaku pada anak-anak.
BILA MASANYA MUADZ BERMAIN?
Muadz sama seperti baby lain.Aktif meneroka dunianya sendiri.Saya tidaklah terlalu menekan Muadz untuk membaca,belajar dan membaca.Saya cuma mengajar Muadz dalam masa setengah jam setiap hari (paling lama).Waktu inilah saya menyebut huruf-huruf Hijaiyah satu persatu dengan suara yang jelas.Selain waktu ini saya memasang video Alif Ba ta untuknya.Muadz masih ada masa untuk menonton Upin Ipin dan bermain dengan seronoknya pada waktu yang lain.
Saya pasti ibu-ibu di luar sana pasti mempunyai kaedah tersendiri bagaimana untuk mendidik anak-anak.Saya cuma berkongsi untuk memberi semangat kepada diri sendiri agar meneruskan misi dan visi saya untuk memastikan anak-anak mengenal Al-Quran seawal usia mereka.Tidak bermaksud untuk menunjuk-nunjuk atau berlagak pandai seolah-olah saya sahaja yang pandai mendidik anak( Astaghfirullahalazim).Sekiranya pembaca sekalian ada idea atau perkongsian pengalaman,saya sangat alu-alukan nasihat daripada anda:)




Video di atas inilah yang ummi pasangkan untuk Muadz setiap hari.Semuanya ada 15 video,ummi dapatkan dari youtube.Muadz nampak enjoy bila ummi pasangkan video ini Alhamdulillah:)

Didikan Al-Quran Untuk Muadz



Sebelum saya melangkah ke alam perkahwinan 4 tahun yang lalu,saya telah menyenarai dan menggariskan beberapa target dan strategi untuk pendidikn Al-Quran anak-anak saya.Bagi saya perkara ini tersangatlah penting kerana sebagai ibu saya adalah pembina generasi.Di tangan sayalah nanti anak-anak akan dicorakkan sama ada menjadi insan berguna atau sebaliknya( Nauzubillahi min zalik)

Kita berada di akhir zaman.Manusia berlumba-lumba mencari kemewahan dunia.Anak-anak pula sering terabai dan menjadikan mereka terumbang-ambing dalam melayari bahtera kehidupan.Apabila mereka tidak mendapat didikan Al-Quran seawal usia mereka,bagaimanakah kita boleh menjamin mereka mampu memandu rohani dan jiwa mereka dengan baik?Sedangkan ketenangan seorang hamba itu adalah apabila mereka akrab dengan Allah,enak menghayati setiap tafsiran Kalamullah.

AL-QURAN MUADZ

Saya nekad untuk mulakan didikan Al-Quran pada anakanda Muadz seawal usianya 2 bulan.Sepanjang mengandungkannya,saya cuba memberi pendedahan awal Al-Quran kepadanya dengan cara saya membaca Al-Quran dan mengkhatamkannya berkali-kali.Dengan harapan anakanda saya di dalam kandungan sentiasa terhibur dengan ayat-ayat Allah.Syukur Alhamdulillah ketika itu saya masih berada di Madinah dan dapat bersolat di Masjid Nabawi setiap hari.Muadz dapat mendengar pelbagai bacaan Imam yag tepat dari sudut tajwid dan makhrajnya.

Saya jadikan blog Darwisy Darwisya dan blog Cinta Rasul sebagai rujukan bagaimana untuk mendidik anak-anak seusia Muadz belajar Al-Quran.Saya membuat flash card Alif Ba Ta sendiri dengan menggunakan manilakad.Manilakad dipotong besar dan saya menulis huruf-huruf hijaiyah dengan menggunakan marker pen di atasnya.Hehe,lucu pula bila mengingatkannya..Sempoi habis:)  

Maka bermulalah episod memperkenalkan Muadz denga huruf-huruf Al-Quran.Selepas memandikan Muadz dan mengurut badan montelnya,saya pun menunjukkan flash card itu kepadanya satu persatu dengan suara yang jelas.Ulang dan ulang setiap huruf 3 kali.Pada awalnya terasa seperti mahu berhenti segera sebab Muadz langsung tidak melayan ummi membaca:)Muadz suka memandang tempat lain tetapi ummi kuatkan juga hati untuk teruskan sampai habis.Memanglah baby takkan boleh fokus pada satu tempat sahaja kan?:)

Berapa lama manilakad itu bertahan?Hehe,sudah tentulah tidak tahan lama.Ada kesan gigitan Muadz,Muadz koyak-koyak buat mainan dan lagi tragis dironyok-ronyok si manilakad itu:)Tapi ummi sudah sedia dengan manilakad yang lain pula.Yang penting tiap-tiap hari Muadz dengar ummi mengajar:)
 



Di samping itu,ummi perdengarkan Muadz video-video Alif Ba Ta dan Al-Quran setiap hari.Memang Muadz terhibur sangat,terkekek-kekek dia ketawa apabila mendegar nasyid Alif Ba Ta.Sewaktu di dalam kereta,abah akan pasangkan CD atau kaset Al-Quran.Kami yakin apabila anak ini terbiasa mendengar Al-Quran mereka akan dapat membaca dan menghafaz dengan mudah pada masa akan datang.Pada usia sebegini minda mereka akan menyerap segala ilmu yang disampaikan kepada mereka.

USIA 1 TAHUN 6 BULAN
Alhamdulillah,dengan izin Allah,pada usia Muadz 1 tahun 6 bulan,Muadz sudah boleh menyebut beberapa huruf Hijaiyah itu  dengan baik.Apabila ummi sebut "ALIF",Muadz akan sambung "BA,TA"..Bila ummi sebut "MIM" Muadz akan sambung "NUN" dan beberapa huruf lain.

Suatu hari,sepupu Muadz mengajar Muadz menyebut namanya.
"Muadz,sebut nama abang.Sebut nama abang: abang Ajim.Macamana Muadz?"Soal Ajim kepada Muadz
Ajim mengulang soalannya berkali-kali lalu Muadz menjawab, "KHO" :D

Pecah ketawa kami pada waktu itu.Mungkin Muadz menyangka Ajim menyebut huruf "JIM", sebab itulah dia menyambung menyebut huruf "KHO" :):) 

IBRAH BUAT UMMI:)

Benarlah Allah jadikan anak-anak ini dengan sangat unik.Pada awal usia,mereka hanya mendengar dan merakam apa yang kita ajarkan.Apabila sudah tiba masanya,mereka akan mengeluarkan input-input yang telah mereka perolehi sebelum ini.

Sebab itu sebagai ibu kita perlu kuat semangat dan jangan mengalah untuk memberikan ilmu yang baik kepada anak-anak.Allah jadikan hati mereka bersih dan suci.Mereka sangat genius untuk menerima segala kebaikan.Kita masih belum terlambat.Mari lakukan sesuatu dan berusaha sedaya mampu untuk mengajarkan Al-Quran kepada anak-anak.

Teknik Menghafaz Al-Quran





Sebelum menghafaz
1. Mempunyai azam dan minat untuk menghafaz
2. Memilih waktu yang sesuai untuk menghafaz.
3. Memilih tempat yang sesuai untuk menghafaz.
4. Berada dalam keadaan tenang.
5. Kosongkan fikiran sebelum menghafaz.
6. Pilih sebuah jenis mashaf dan jangan ubah dengan jenis mashaf lain.
7. Beristighfar, membaca selawat dan doa sebelum mula menghafaz.
Teknik Menghafaz
A. Teknik “Chunking”
1. Memisah-misahkan sepotong ayat yang panjang kepada beberapa bahagian yang sesuai mengikut arahan guru.
2. Memisah-misahkan selembar mukasurat kepada beberapa bahagian (2 atau 3 bahagian) yang sesuai.
3. Memisah-misahkan surah kepada beberapa bahagian, contohnya mengikut pertukaran cerita.
4. Memisah-misahkan juz kepada beberapa bahagian mengikut surah, hizib, cerita dan sebagainya.
5. Memisah-misahkan Al-Qur’an kepada kelompok surah, setiap 10 juz dan sebagainya.
B. Teknik Mengulang
1. Membaca sepotong atau sebahagian ayat sekurang-kurangnya 10 kali sebelum mula menghafalnya.
2. Membaca ayat yang telah dihafaz berulang-ulang kali (10 atau lebih) sebelum berpindah ke ayat seterusnya.
3. Selepas menghafaz setiap setengah mukasurat, harus diulang beberapa kali sebelum diteruskan bahagian yang kedua.
4. Selepas menghafaz satu mukasurat diulang beberapa kali sebelum diteruskan ke muka surat seterusnya.
5. Sebelum menghafaz bahagian Al-Qur’an seterusnya, harus diulang bahagian yang sebelumnya.
C. Teknik Tumpu dan Ingat
1. Menumpukan penglihatan kepada ayat, mukasurat dan lebaran.
2. Pejamkan mata dan cuba melihatnya dengan minda.
3. Sekiranya masih lagi kabur, buka mati dan tumpukan kembali kepada mashaf.
4. Ulanglah sehingga dapat melihat ayat atau mukasurat tersebut dengan mata tertutup.

D. Teknik Menghafaz Dengan Seorang Teman

1. Pilih seorang teman yang sama minat.
2. Orang yang pertama membaca dengan disemak oleh orang yang kedua.
3. Orang yang kedua membaca dengan disemak oleh orang yang pertama.
4. Saling menebuk ayat antara satu sama lain.
E. Teknik Mendengar Kaset
1. Pilih seorang qari’ yang baik bagi seluruh Al-Qur’an atau beberapa qari’ bagi surah-surah tertentu.
2. Sebelum mula menghafal, dengar bacaan ayat-ayat yang ingin dihafal beberapa kali.
3. Amati cara, lagu dan tempat berhenti bacaan qari’ tersebut sehingga terpahat di fikiran.
4. Mula menghafal ayat-ayat tersebut dengan cara dan gaya qari’ tersebut.
5. Sentiasa mendengar kaset bacaan Al-Qur’an dan kurangkan atau tinggalkan pendengaran lagu kerana ia akan mengganggu penghafalan.
F. Teknik Merakamkan Suara
1. Rakamkan bacaan kita di dalam kaset dan dengar semula untuk memastikan bacaan dan hafalan yang betul.
2. Bagi kanak-kanak, rakamkan bacaan ibu-bapa atau guru kemudian diikuti oleh bacaan kanak-kanak tersebut. Minta kanak-kanak tersebut mendengar kembali rakaman tersebut beberapa kali hingga menghafalnya.
G. Teknik Menulis
1. Tulis kembali mukasurat yang telah dihafal.
2. Kemudian semak semula dengan mashaf.
3. Menulis setiap ayat pertama awal mukasurat atau setiap juz, atau setiap surah dalam satu helai kertas.
H. Teknik Menghafal Sebelum Tidur
1. Membaca atau menghafal beberapa potong ayat sebelum tidur.
2. Semasa melelapkan mata, dengar kaset bacaan ayat-ayat tersebut dan bayangkan posisi-nya di minda kita.
3. Dengar kembali dari awal surah, juz atau hizib, atau mana-mana yang sesuai sehingga ayat yang telah dihafal. Cuba bayangkan ayat-ayat yang didengar dari kaset di minda kita.
J. Teknik “Mindmaping”
1. Bagi setiap Juz, buat 8 cabang, setiap cabang satu Maqra’. Tulis ayat pertama Maqra’ tersebut dicabangnya.
2. Bagi setiap surah, buat cabang bagi setiap pertukaran cerita atau rubu’.
3. Bagi setiap 10 juz, buat cabang bagi setiap juz, dan cabang yang lebih kecil bagi Maqra’.
Mengekalkan Hafazan

1. Jauhi maksiat mata, maksiat telinga dan maksiat hati.
2. Banyak berdoa, terutama waktu mustajab doa seperti ketika berbuka puasa, ketika musafir dan lain-lain lagi.
3. Kerjakan solat hajat kepada Allah.
5. Menetapkan kadar bacaan setiap hari, contohnya, selembar, setengah juz, 1 juz dan sebagainya.
6. Membaca pada waktu pagi dan mengulangnya pada waktu malam.
7. Jangan membaca ketika sedang bosan, marah atau ngantuk.
8. Menulis setiap ayat yang mutashabih.

Satu Hari Di Musim Sejuk


-suasana musim sejuk di Mansurah-


Mansurah,Mesir
November 2008

Jalan menuju ke Markaz Pelajar Malaysia Mansurah sangat becak.Air bertakung di sana sini.Saya meneruskan perjalanan dalam kesejukan musim dingin di Mesir ketika ini..Sesekali angin bertiup sepoi-sepoi bahasa menambahkan kesejukan hingga ke tulang sum-sum.Hujan lebatyang turun pada malam semalam menyebabkan jalan raya becak bersalut lumpur.Kereta lalu-lalang memercikkan air kotor dan mengenai jubah dan kasut.Oh,janganlah cuba-cuba memakai jubah yang berwarna cerah pada musim hujan begini.Jelaslah kelihatan kotor di sana sini.

"Subhanallah,sejuknya.." monolog saya di dalam hati.Sampai di selekoh Utubis Jadid,mata saya tertancap kepada para pekerja yang sedang mengutip sampah.Sekumpulan lagi menolak air yang bertakung di atas jalan dengan menggunakan penyapu dan peralatan lain.Apabila tibanya musim hujan,fenomena begini kerap saya saksikan.Sistem saliran yang kurang baik memungkinkan perkara ini terjadi.Tiada longkang,maka air yang bertakung menyukarkan kenderaan bergerak lancar.Apatah lagi dengan kepadatan rakyat dan kenderaan di Mesir ini.Jika tidak diuruskan dengan baik pasti akan kerap berlaku kemalangan.

5 minit lagi menghampiri ke jam 7 pagi.Saya mempercepatkan langkah.Sudah terbayang wajah Syeikh Husin yang menanti di pagar rumahnya.Menanti kami anak-anak murid menjemputnya untuk menyampaikan ilmu di Markaz Pelajar Malaysia Mansurah.Begitulah rutin kami pelajar-pelajar Qiraat setiap pagi.Apabila pelajar sudah ramai datang ke Markaz,kami akan bergilir-gilir ke rumah Syeikh setiap hari untuk menjemputnya.Apabila kami tiba di rumah Syeikh,maka beliau sedia maklum bahawa anak-anak muridnya sudah ramai menantinya di Markaz untuk menimba ilmu.

Tetapi pada hari itu perkara sebaliknya berlaku.Jam menunjukkan pukul 7.15 pagi tetapi baru satu baris pelajar yang tiba.Saya sudah bimbang.Pasti Syeikh akan kecewa nanti.Mahu tidak mahu terpaksalah juga saya dan Aini menjemput Syeikh.Jika tidak,tentu lebih lama Syeikh menunggu kami di pagar rumahnya.Kami berjalan kaki ke rumah Syeikh sambil menelefon kawan-kawan yang masih belum hadir.

"Mengapa lambat Mardhiah?"Syeikh mengajukan soalan setibanya kami ke rumahnya.
"Maafkan kami Syeikh,ramai yang masih belum tiba," jawab saya dalam keadaan serba salah.
"Mesyi,mafi musykilah," balas Syeikh dan kami terus mengatur langkah menuju ke Markaz semula.Syeikh hanya mendiamkan diri sepanjang perjalanan.Memang begitulah sikapnya.Mulutnya terkumat-kamit mengulang Al-Quran sepanjang perjalanan sehinggalah kami tiba di Markaz.

"Assalamualaikum",Syeikh memberi salam kepada semua anak-anak muridnya.
"Waalaikumussalam," balas kami.

"Ya Mardhiah,ainal baqi? (Ya Mardhiah,mana baki pelajar yang lain?)" Tanya Syeikh kepada saya sekaligus menambahkn perasaan serba salah di hati.
"Ma'alisy Ya Syeikh,Ma 'araftu..(Maafkan saya Syeikh,saya tidak tahu)" Balas saya dengan nada yang sangat bersalah.

Sangat bersalah kerana Syeikh sanggup meluangkan masanya untuk mengajar kami walaupun di dalam keadaan dirinya sangat sibuk.Seawal jam 6.30 pagi Syeikh sudah duduk di tingkat bawah rumahnya mengulang Al-Quran dan jam 7 pagi sepatutnya kami sudah hadir menjemputnya ke Markaz.Jam 9 pagi Syeikh menamatkan pengajian dan terus ke Kilang roti tempatnya bekerja.Syeikh bertugas sebagai Manager di kilang roti.Kadangkala,pada jam 11 pagi beliau bergegas kembali ke Markaz untuk mengajar pelajar Qiraat tahun 3 pula.Jam 12.30 tengahari kelas berakhir dan Syeikh terus menuju ke Masjid di sebelah rumahnya untuk mengimami Solat Zohor.Pada sebelah petang beliau akan mengajar kelas Tahfiz kanak-kanak dan pengajian Ilmu-ilmu Al-Quran untuk orang dewasa di sebelah rumahnya.Saya sendiri tertanya-tanya,bilakah masanya Syeikh berehat?Beliau bukanlah masih muda,umurnya sudah menjangkau 50-an.

"Musim sejuk ini memang menguji kita.Lebih-lebih lagi untuk bangun di awal pagi untuk mengulang Al-Quran dan mengulangkaji pelajaran," Suara Syeikh memecahkan suasana sekaligus mematikan lamunan saya sebentar tadi.

"Tetapi tahukah kamu,apabila kamu melangkah kaki ke kelas dalam keadaan sejuk pada pagi hari begini,Allah akan menggandakan pahala kamu.Allah akan memudahkan kamu memperoleh ilmu dan Allah akan memudahkan laluan kamu untuk memasuki Syurga.Oleh itu kuatkan jihad kamu dalam menuntut ilmu.Kuatkan semangat kamu untuk melawan nafsu tidur di pagi hari.Kamu akan terasa keindahannya nanti,"

Subhanallah,indahnya kalam-kalam nasihat dari Syeikh.

"Semakin banyak kamu membaca Al-Quran dalam keadaan sejuk-sejuk begini semakin kamu terasa akan keindahan Al-Quran.Allah sangat sayang kepada kamu.Berjihadlah dalam membaca Al-Quran.Kamu akan terpilih sebagai orang yang akan menghuni Syurga."

Kata-kata itu seolah-olah satu anak panah yang tepat mengenai hati saya.Ya,musim sejuk ini dugaan untuk kerap tidur sangatlah kuat.Terbayang lihaf (toto) tebal di katil yang menyelimuti tubuh yang sedang tidur kesejukan seperti berada di dalam aircond.Tetapi ini lagi seronok,aircond semulajadi,fresh!
Baru mula membuka Al-Quran,kelopak mata semakin berat.Baru mula menghadap kulit kitab,mata sudah mahu terlelap.Itulah penangan musim sejuk..parah,parah..

"Kamu perlu ada azam yang kuat.Azam yang kuat untuk menuntut ilmu Allah.Bukan untuk diri kamu sahaja,tetapi untuk Agama.Kamu datang jauh dari Malaysia ke Mesir ini untuk menuntut ilmu.Cuba kamu bayangkan perasaan ibu ayah kamu kalau mereka tahu kamu datang sini tetapi tidak belajar bersungguh-sungguh.Datang Mesir untuk tidur lena.Belajar main-main.Apa perasaan mereka?"

Subhanallah,semakin mendalam kata-kata Syeikh.

Daripada Abu Darda' r.a berkata: Aku telah mendengar Nabi s.a.w bersabda: "Barangsiapa yang menjalani satu jalan ilmu bererti ia telah menjalani suatu jalan daripada jalan-jalan syurga. Sesungguhnya para malaikat menghamparkan sayapnya kerana redha bagi orang yang menuntut ilmu. Dan sesungguhnya orang yang ada diseluruh lapisan langit dan bumi meminta ampun bagi orang yang alim sehingga ikan yang ada dilaut. Dan sesungguhnya kelebihan orang yang alim atas orang yang abid seperti kelebihan bulan purnama atas sekalian bintang-bintang. Dan sesungguhnya ulama itu pewaris Nabi-nabi. Dan para Nabi itu sebenarnya tidak mewariskan dinar (wang emas) dan dirham (wang perak)tetapi yang diwariskan oleh mereka ialah ilmu. Maka barangsiapa mengambil ilmu bererti ia telah mengambil habuan yang paling sempurna."

Hadis Riwayat Abu Daud


Jihad ini perlu diteruskan.Jika orang lain bermain-main aku perlu fokus kepada pelajaran.Jika orang lain enak tidur diselimuti lihaf tebal aku perlu bingkas bangun memperbanyakkan amal.Kerana kelazatan dunia ini hanya sementara,aku teringin menikmati nikmat di Syurga.

Ya Allah,aku pohon bantuanMu.Kuatkan aku untuk mencapai misi visiku!

ABAH HERO SAYA!


Saya anak Jengka.
Ya,saya tidak pernah malu untuk mengaku bahawa saya anak Felda,anak seorang Penoreh Getah yang punya wawasan tinggi dalam mendidik anak bangsa.

Sedari kecil,abah adalah Hero saya.Saya cukup bangga menjadi anak abah.
Walaupun kami 9 beradik sinonim dengan watak abah yang tegas dan garang,tapi jauh di lubuk hati saya tetap berbangga menjadi anak abah.

Abah garang,
Tapi waktu fajarnya dimulakan dengan sujud dan tasbih kepada Allah.
Tatkala berkumandang azan Subuh,rumah kami meriah dengan suara emak dan abah yang sudah bersedia untuk bersolat berjemaah.
Mendengar suara abah berdehem,saya sudah faham dan bingkas bangun mengejutkan adik-adik yang lain.Dehem itu petanda abah menyuruh kami bangun,cukup-cukuplah tidur lena dengan diselimuti selimut yang tebal.

Abah tegas,
Waktu Maghrib menjadi kepantangan kepada kami untuk menonton TV..No!
Kelam-kabut kami berebut bilik air kerana mengejar waktu bersolat Maghrib secara berjemaah bersama emak.
Anak-anak lelaki pula dididik ke surau,menyapu dan membersihkan tahi cicak yang merata di lantai surau dan kedengaran suara mereka mengalunkan azan mengikut giliran.

Alangkah indahnya saat itu.
Itu adalah pentarbiahan awal abah dan emak kepada kami.
Membawa anak-anak ke surau untuk solat berjemaah setiap hari akan mendatangkan kesan positif ke dalam jiwa anak.Mereka mengenali bahawa surau itu tempat mulia.Masjid itu adalah tempat untuk menambahkan ilmu dan tapak pembinaan peribadi mulia.

Solat,Solat dan Solat.
Waktu untuk hamba hampir dan akrab dengan Tuhannya.

Abah,
Terima kasih kerana memperkenalkan saya pada awal kehidupan tentang itu!

2 Bulan Pentarbiahan

2 bulan blog tidak diupdate..Allahu Akbar,2 bulan ini saya merasakan tarbiah dari Allah yang luar biasa.
Pada bulan Ramadhan yang lalu,kami suami isteri membina kehidupan sementara di Bangi.Suami bertugas menyampaikan ceramah di serata tempat.Terasa nikmat Allah yang Maha Kaya.Ilmu yang kami peroleh selama permusafiran menuntut ilmu kini dapat dimanfaatkan untuk berbakti kepada umat,Alhamdulillah..

1 Ogos 2012,saya mendapat panggilan dari Puan Noraini,guru di sekolah lama saya dahulu di SMKA Tengku Ampuan Hajjah Afzan Pahang Jerantut.Beliau menyatakan bahawa terdapat kekosongan jawatan guru ganti di sekolah,lalu melamar saya dan suami untuk mengajar di sana selama 2 bulan.Tanpa berfikir panjang,kami menerima dengan senang hati.Subhanallah,syukur yang tidak terkata kerana dapat berbakti di bumi bertuah SMKA TAHAP,tempat pentarbiahan saya satu ketika dulu.

Kami mengutip jutaan pengalaman baru sebagai guru.Subhanallah,hari-hari yang berlalu mengajar saya bagaimana menjadi seorang guru yang terbaik,mendidik anak murid sepertimana acuan didikan Rasulullah SAW.Kini barulah saya mengerti dan menghayati sedalam-dalamnya diari kehidupan sebagai guru.Setiap hari Allah datangkan satu pengalaman baru kepada saya.Bukan mudah menjadi guru,apatah lagi menjadi pendidik yang benar-benar menghayati akhlak Rasulullah SAW.

Sebulan mengajar di SMKA TAHAP,Allah datangkan rahmatNya yang cukup besar buat kami.Alhamdulillah saya dan suami berjaya di dalam permohonan Master di UIAM.Alhamdulillah,terasa kuasa Allah yang Maha Besar.Allah buka laluan baru kepada kami untuk terus menggali ilmu-ilmu Allah di muka bumi ini.Kami mendaftar di UIAM dengan perasaan gembira yang luar biasa.Kami perlu berusaha dengan lebih kuat selepas ini.Bukan mudah menyambung pengajian di peringkat ini apatah lagi apabila kedua-dua suami isteri belajar serentak pada satu masa.Namun kami yakin dan percaya Allah Maha Penyayang membantu kami di medan ilmu,InsyaAllah..

Coretan ini terhenti di sini.Berbaki 2 hari lagi saya mengajar di sekolah ini.Perasaan sayu kembali menyelubungi lubuk hati.Terlalu sayang untuk meninggalkan anak-anak murid saya.Semoga Allah merahmati mereka dan ilmu yang saya curahhkan dikira sebagai ilmu yang bermanfaat,amin.

p/s: Terasa ingin membukukan pengalaman selama 2 bulan menjadi guru..Boleh ke? ^_^

I'JAZ AL-QURAN: BEZA KALIMAH AL-WAQIAH,AL-QARIAH & AL-HAQQAH

KALIMAH AL-HAQQAH , AL-WAQI'AH & AL-QARI'AH


1- Ketiga-tiga kalimah ini membawa maksud Hari Kiamat namun perbezaan nama-nama tersebut memberi gambaran bagaimana situasi berlakunya hari tersebut.


2- Kalimah AL-QARI'AH : Membawa makna Gegaran. Diulang sehingga 3 kali di dalam Surah Al-Qari'ah untuk memberi perhatian kepada pembaca betapa dahsyatnya gegaran yang akan berlaku pada hari kiamat nanti.


3- Kalimah AL-WAQI'AH : Juga bermaksud Hari Kiamat.Membawa erti akan berlaku satu peristiwa yang besar.


4- Kalimah AL-HAQQAH : Dibaca panjang 6 harakat ( Mad Lazim Kalimi Muthaqqal) Menerangkan kepada kita semua betapa panjangnya tempoh hari kiamat dan penghisaban itu.


Kalimah HAQQAH adalah kalimah yang menggambarkan kedahsyatan dan kesukaran keadaan manusia pada hari tersebut.


Penggunaan Mad,Huruf Qaf yang tebal dan Syaddah (Sabdu) : Gabungan ketiga-tiga kombinasi ini memberi makna ianya sangat sukar sesukar manusia menyebut kalimah tersebut.Begitulah kesukaran yang akan dialami oleh manusia pada hari kiamat bahkan berganda-ganda dan tidak terfikir oleh akal manusia akan kesukarannya.






P/S: Ilmu ini saya perolehi dari guru saya di Mesir.Sekiranya ada kesilapan atau penambahan,saya sedia menerima teguran.




RAMADHAN SYAHRUL QURAN!

RAMADHAN SYAHRUL QURAN

Segala puji bagi Allah yang memberi peluang dan ruang kepada kita untuk kembali berada di bulan Ramadhan.Subhanallah,bulan yang Allah janjikan dengan seribu rahmat dan keampunan.


Ramadhan menjadi medan untuk kita menganjakkan paradigma dan potensi diri.Jauh sekali diistilahkan sebagai bulan yang membuatkan diri kita lemah,lemau dan tidak bermaya.Mari jadikan diri dan minda kita sebagai minda yang positif.Menjadikan Ramadhan sebagai bulan untuk memperbaiki diri dan mendekatkan kita kepada Allah.Beribadah dengan sebanyak-banyaknya dan mengharapkan keampunan Allah di dunia dan di akhirat.


Sebulan yang ada ini mari kita manfaatkan dengan sebaik mungkin.Seperti mana nasihat dan saranan dari Prof Muhaya," Sekiranya kita melazimi dan membiasakan diri serta konsisten untuk melakukan perkara baru dalam masa 3 minggu,insyaAllah perkara itu akan menjadi habit/tabiat kita pada hari-hari yang seterusnya."
Sebagai contoh,jika sebelum ini kita jarang membaca Al-Quran,jadikan bulan Ramadhan ini sebagai medan untuk kita berubah.Bacalah Al-Quran paling kurang 1 muka setiap hari.Lakukan pada setiap hari.Selepas 3 minggu insyaAllah kita akan terbiasa membaca Al-Quran dan bersemangat untuk menggandakan lagi bacaan.
Pada minggu pertama mungkin agak sukar,tetapi kuatkan semangat dan pasti Allah akan menurunkan bantuanNya buat hamba yang ingin dekat denganNya.


Selamat Menyambut Ramadhan..Ramadhan Syahrul Quran!

Coretan Tanpa Kata..

Hakikatnya manusia sangat perlukan pimpinan dari Allah.Allah yang menciptakan kita makhluk-makhlukNya.Sekuat manapun kita,hati ini perlu  akur,Allah adalah tempat kita bergantung harap dan meminta pertolongan.


Melihat keadaan sekeliling,perasaan sedih bertandang di hati.Manusia semakin jauh dengan Tuhan,semakin galak mencari keseronokan dunia tanpa rasa bersalah apa-apa.Tidak hanya menuding jari kepada orang lain,diri sendiri juga perlu bermuhasabah.Sejauh mana hubungan kita dengan Allah?Bagaimana solat kita,di awal atau sudah di penghujung waktu?Kita banyak menyampaikan nasihat pada orang lain tetapi bagaimana penghayatan nasihat itu kepada diri kita sendir?Astaghfirullah..saya memohon ampun kepada Allah..


Allah beri peluang untuk bertaubat dan berubah dengan hela nafas yang ada..
Cuba bisikkan pada hati kecil kita,kita sangat ingin kembali pada Allah.Ingin sekali menjauhkan diri dari segala maksiat yang berlegar di sekeliling kehidupan kita sepanjang  hari..


Kita ada Allah.Tatkala dihimpit resah gelisah yang tidak berkesudahan, Allah sudah nyatakan di dalam firmanNya, "Mintalah kepadaKu,Nescaya akanKu perkenankan permintaanmu.."



Sandstorm Di Madinah

-suhu Madinah hari ini-



Subhanallah..
Hari semalam dan hari ini Madinah dilanda ribut pasir (sandstorm) dan cuaca pada pagi ini sangat sejuk.Angin bertiup dengan kencang dan debu serta habuk berterbangan,keadaannya seperti jerebu yang agak dahsyat.Hari ini banyak sekolah yang bercuti lantaran cuaca yang kurang baik.Dibimbangi boleh menjejaskan kesihatan.
Subhanallah..Kebiasaannya apabila peralihan cuaca dari musim sejuk ke musim panas situasi inilah yang biasanya berlaku.


Muadz juga diserang batuk-batuk dan selsema..Syafakallah Ya Muadz..

Jemaah umrah ketika ini sangat ramai,melimpah-ruah.Terbit rasa kasihan di hati apabila melihat jemaah umrah yang bersolat di dalam kesejukan di luar Masjid Nabawi.Namun saya yakin mereka tabah dan sabar menempuh situasi ini.Peluang berada di Madinah perlu dimanfaatkan dengan sebaiknya.Cabaran yang perlu ditempuh hanya seketika cuma InsyaAllah..

-suasana di Masjid Nabawi semalam-

Impian dan Sistem Turki

Semangat dan azam ini tercetus apabila terbit kesungguhan di hati saya untuk benar-benar menjaga Al-Quran.Al-Quran ini adalah amanah yang perlu saya pikul dengan sebaik mungkin sehinggalah saya meninggal dunia bertemu dengan Allah,Tuhan Yang Menciptakan saya.


Saya suka bertanya sahabat-sahabat saya yang sudah pun bergelar Hafizah,yang sudah berumahtangga dan mempunyai anak.
"Bagaimana dengan hafazan Al-Quran?"
Rata-ratanya memberi jawapan, "Allah..sedih sangat.Tiada suasana,tiada semangat untuk mengulang.Tidak seperti berada di Maahad Tahfiz dulu.."

Ya,saya maklum akan situasi itu.Saya sendiri kadangkala menghadapinya.

Azam dan Impian

Dari pembacaan,analisa dan muhasabah yang saya jalankan kepada beberapa orang sahabat,saya menukilkan satu azam di dalam diri.Saya ingin mencari formula-formula,teknik-teknik atau strategi-strategi yang baik dalam menghafaz dan mengulang Al-Quran.Sebenarnya proses mengulang Al-Quran bagi saya lebih sukar berbanding menghafaz Al-Quran.Sebab itulah apabila hafazan Al-Quran tidak diendahkan atau ditinggal lama,agak sukar untuk mengingatinya kembali.Perlu usaha yang jitu dan mujahadah yang kuat untuk mendapatkan kembali kalam Allah yang mulia itu.

Terdapat pelbagai teknik dalam menghafaz dan mengulang Al-Quran yang telah dipraktikkan oleh Sekolah-sekolah atau Maahad-maahad Tahfiz di seluruh dunia amnya dan di Malaysia khususnya,di antaranya adalah dengan menggunakan Sistem Turki.

Sistem Turki ini telah dipraktikkan oleh para huffaz di Maahad Tahfiz Darul Tuba,Tangkak Johor dan ternyata memberi kesan yang baik kepada hafazan mereka.Saya pernah melawat ke Maahad Tahfiz ini suatu ketika dahulu sewaktu masih menuntut di Darul Quran JAKIM.Dengan izin Allah,saya ingin ke sana sekali lagi untuk mempelajari,mengkaji dan mempraktikkan bagaimana yang dikatakan menghafaz dan mengulang Al-Quran dengan menggunakan Sistem Turki itu. Ramai yang mengatakan bahawa Sistem Turki adalah antara sistem yang terbaik di dalam menghafaz dan mengulang Al-Quran.

Hasil kajian itu akan saya kongsikan bersama sahabat-sahabat,para penghafaz Al-Quran dan semua umat Islam InsyaAllah.Mungkin sudah ada kajian yang dijalankan sebelum ini tetapi tidak disebarkan seluas-luasnya kepada masyarakat umum.Sungguh,para Huffaz sangat ternanti-nanti teknik yang terbaik bagi mereka mengulang Al-Quran.Saya yakin semua yang sudah mengkhatamkan 30 juz Al-Quran sedar akan tanggungjawab dalam memelihara Al-Quran,cuma terdapat halangan-halangan sampingan yang merencatkan usaha dan semangat dalam mengulang Al-Quran.Situasi inilah yang perlu kita sama-sama atasi agar Agenda menghafaz dan mengulang Al-Quran menjadi agenda terpenting di dalam kehidupan kita sehari-hari.

Di samping itu,sikap dan watak kita juga perlu kepada perubahan.Kita perlu berusaha,bukan hanya menyerah kepada keadaan sehingga ulangan hafazan yang sedikit itu masih kekal di takuk lama.Berusahalah,lawan perasaan malas untuk mengulang Al-Quran,agar Al-Quran itu benar-benar menjadi syafaat kepada kita di akhirat kelak.

Hari-hari yang berbaki di bumi Barakah Madinah Al-Munawwarah ini,saya memohon ke hadrat Allah Taala agar impian dan cita-cita saya ini dimakbulkan dan mendapat pertolongan daripadaNya..Doakan saya!



Di Saat Dia Pergi..

Di tangan Allah terletak segala kekuasaan dan keagungan.

Di tangan Allah manusia diciptakan dan sekelip mata Dia Yang Maha Kuasa layak mengambilnya kembali.

5 Hari yang lalu saya kehilangan anak yang baru 6 minggu di dalam kandungan.
Innalillah wa inna ilaihi Roji'un..

Jumaat,9 Mac 2012

Sehari sebelum itu saya bersemangat untuk berprogram bersama suami dan sahabat-sahabat di Yanbu',yang terletak 2 jam dari Madinah.Program bermula dari pagi sehingga selepas Asar dan saya cukup-cukup gembira apabila dapat mencurahkan ilmu dan berkongsi pengalaman bersama kakak-kakak di sana.

Pulang dari tempat program,terasa kepenatan yang amat sangat.Mungkin saya kurang berehat dan bergerak ke hulu ke hilir bersama anak kecil.Selepas solat dan makan malam,saya terus tidur dan berehat sepuasnya.

Pagi Jumaat yang barakah,terasa kondisi diri agak membimbangkan.Pendarahan bermula.Perasaan cuak melanda diri ketika itu.Pendarahan berterusan sehinggalah selepas solat Jumaat.Hati ibu ini terdetik,

"Ya Allah,anak ini datang dariMu.Engkau Yang Berkuasa menciptakannya.Ya Allah,aku hamba.Aku redha atas segala Qada' QadarMu.Ya Allah,Engkau Maha Baik.Engkau pasti tidak sedikit pun menzalimi aku.Ya Allah,tabahkan hatiku.Aku bulatkan hati ini untuk menyerahkan segala-galanya kepadaMu.Ya Allah,kepadaMu aku sembah dan kepadaMu aku meminta pertolongan.."

Zikir itu saya ulang-ulangi di dalam hati,sudah dapat menjangkakan apa yang bakal berlaku kerana pendarahan ini agak luar biasa keadaannya.

"Hasbunallahu wa ni'mal wakil.." Saya tenangkan hati dengan melafazkan zikir ini sebanyak-banyaknya.

Suami saya yang penyayang tidak henti-henti memberi semangat,"Fikir positif Ain,InsyaAllah anak kita selamat." Sejuk hati mendengar kata-kata lembut suami.Saya tahu dia sangat bimbangkan keadaan saya dan anak ini.

Allah Maha Pengasih,Allah Maha Penyayang.

Jam 3.30 Petang,akhirnya keluar ketulan yang agak besar.

"Abang,Innalillah wa inna ilaihi Roji'un.Rasanya sudah tidak ada harapan.Anak kita sudah tiada," dengan tenang saya menyatakannya kepada suami.

Pada malamnya kami ke Hospital RC Yanbu' dengan bantuan Kak Nik dan suaminya.Kak Nik merupakan doktor dan tinggal di Yanbu kerana mengikuti suaminya yang bekerja di sini.
Hasil pemeriksaan doktor,saya bersyukur kerana tidak perlu melalui proses D&C.Kata Doktor hanya tinggal sedikit sahaja lagi baki yang tinggal dan InsyaAllah ia akan keluar sendiri selepas ini.

Nilai Ukhwah

Allah mencaturkan pengalaman berharga untuk saya lalui sebelum pulang ke Malaysia sedikit masa lagi.Saya dipertemukan dengan kakak-kakak Yanbu yang sangat baik MashaAllah.

Kak Suhaida dan Haji Ramly-Kami tumpang berteduh di rumah mereka selama beberapa hari tinggal di Yanbu.Terasa kasih-sayang mereka seolah-olah kami ini ahli keluarga mereka sendiri.Subhanallah,akhlak mulia yang mereka teladani dari sifat Nabi benar-benar kami kagumi.

Apabila mendapat berita tentang keadaan saya,Kak Nik,Kak Za Balad,Kak Za,Kak Nani dan Kak Yati datang menziarahi saya.Subhanallah,perasaan sedih dan terharu bercampur baur.Mereka sangat prihatin.

"Ainun sabar ya.InsyaAllah Allah akan gantikan yang lebih baik,"nasihat mereka kepada saya.

Saya tersentuh dengan pengorbanan Kak Nik.Akhlaknya benar-benar mencerminkan akhlak doktor yang solehah MashaAllah.Beliau sedang sarat mengandung 7 bulan tetapi sanggup membantu kami sehingga lewat malam ketika di hospital.Kak Nik yang menerangkan kepada doktor kondisi saya ketika itu.Apabila doktor bertemu doktor,sudah tentulah prosesnya menjadi lebih mudah.

Saya bersyukur.
Bersyukur kerana ditemukan dengan hamba-hamba Allah yang sangat mencintai ukhwah kerana Allah.Kami jarang bertemu.Tetapi apabila menatap wajah mereka terasa bagaikan menatap wajah kakak saya sendiri.

Tarbiah Dari Allah

Ini adalah didikan dari Allah kepada saya.Antara ujian yang perlu ditempuh untuk menjadikan saya manusia yang kenal erti sabar dan bergantung harap sepenuhnya kepada Allah.

Memetik kata-kata dari seorang adik,

"Saat Allah swt mencintai seseorang, tempat pertama sentuhan cinta itu ialah HATI mereka.
Disitulah Allah melenyapkan segala rasa putus asa dan kesedihan akibat dosa mereka, kemudian digantikan dengan harapan dan keinginan untuk berubah menjadi insan yang bersih. hati kita seolah berbisik, "Aku tahu bila Allah mencintaiku iaitu saat aku membenci segala kejahatanku.."

CEMERLANG WALAUPUN SUDAH BERGELAR ISTERI DAN IBU


Saya mengenalinya semenjak di Darul Quran JAKIM.Umur kami sebaya.Syukur Alhamdulillah,Allah beri peluang dan pengalaman kepada kami untuk bersama di dalam satu Usrah yang dinamakan Usrah Sofiyyah.Usu (panggilan kami untuknya di dalam Usrah) adalah antara anak usrah saya yang paling komited MashaAllah.


Usu berkahwin pada usia muda,ketika itu dia masih belajar di Darul Quran.Suaminya adalah mahasiswa Universiti Ummul Qura Makkah Al-Mukarramah.Dengan izin Allah selepas beberapa tahun mereka berjauhan,akhirnya usu berjaya melanjutkan pengajian di Universiti yang sama seperti suaminya,Universiti Ummul Qura Makkah (Nisa').

Mereka dikurniakan dua orang cahaya mata ketika ini dan bakal menyambut kelahiran permata cinta yang ketiga pada awal April tahun ini InsyaAllah.Jujurnya apabila melihat dirinya saya sendiri terasa 'penat' .Melihat dia yang lincah menguruskan suami dan anak-anak seramai dua orang yang berumur lebih kurang 3 dan 2 tahun dan pada masa yang sama bergelar Mahasiswi kuliah Lughah,terselit perasaan kagum di hati saya.

Ada orang yang berpendapat terlalu sukar untuk mengandungkan anak-anak yang ramai ketika masih di dalam pengajian.Ada yang sanggup berhenti belajar untuk menjaga anak atau anak-anak terbiar comot tidak terurus apabila kedua-dua ibu bapanya sibuk belajar.

Tetapi syukur Alhamdulillah.Situasi ini tidak berlaku kepada keluarga pasangan muda ini.Kebetulan suami Usu adalah sahabat suami saya ketika di Darul Quran.Jadi ukhwah di antara keluarga kami dan keluarga mereka terasa erat.Kami banyak berkongsi bermacam-macam perkara terutaama tentang pengurusan keluarga dan anak-anak.

Perancangan Strategi

Berkahwin ketika masih di alam pengajian dan mempunyai anak-anak yang ramai tidak menjadi masalah apabila kita merancang strategi yang betul bagaimana untuk menempuh saat-saat yang sukar ini.Semua orang mempunyai cabaran masing-masing dalam menguruskan institusi keluarga.Bezanya bagaimana kita menguruskan minda kita untuk menjadikan setiap masalah di hadapan mata itu adalah sebagai satu cabaran dan peluang untuk berjaya,bukan meletakkan kita di ambang kegagalan.

Semalam saya bertanya Usu dan suaminya,adakah mereka pernah mengalami tekanan dalam menguruskan kewangan keluarga?Dengan anak-anak yang semakin membesar dan jarak yang rapat dan pada masa yang sama bakal menyambut kelahiran baru?

Kata mereka,itu adalah perkara normal yang pasti pernah dilalui tetapi sebagai pasangan suami isteri yang masih belajar,mereka berprinsip untuk tidak boros dan cerewet dalam berbelanja.Belanja sekadar yang perlu,tidak perlu terlalu mewah.

Paling membuatkan saya kagum kerana Usu masih maintain mencapai pangkat Mumtaz
( Cemerlang) di dalam semua peperiksaan yang dilaluinya,Subhanallah.3 hari 2 malam saya menumpang di rumah mereka saya dapat menilai bagaimana Usu menguruskan masa sebagai isteri dan ibu.

-Seawal subuh dia bangun mengerjakan solat dan bersiap-siap untuk ke kuliah jam 7.30 pagi.Pada masa yang sama menghantar anak-anak mereka ke Hadhonah (nurseri).
-Jam 12.30 tengahari suaminya pulang dari Universiti,memasak untuk isteri dan anak-anak.
-Jam 2 petang Usu pulang bersama anak-anaknya.Mereka makan tengahari dan biasanya anak-anak Usu tidur setelah penat bermain di Hadhonah.Mereka tidur nyenyak sehingga Maghrib.Jadi waktu inilah peluang untuk Usu dan suaminya berehat melepaskan lelah dan kepenatan setelah pulang dari kuliah.
-Maghrib dan Isyak: Mereka ke Masjidil Haram atau terlibat dengan program-program persatuan.
-Anak-anak Usu tidur agak lewat.lebih kurang jam 12.30 atau 1..Selepas anak-anak tidur,itulah waktunya usu membuat assignment dan mengulangkaji pelajaran.

Memuliakan Tetamu.
Antara akhlak mereka suami isteri yang patut kami contohi dan ikuti adalah memuliakan tetamu.Biarpun kami tumpang berteduh di rumah mereka pada hari Kuliah biasa,namun mereka tidak kekok melayan kami dengan baik.

Semalam suaminya masih sempat menghidangkan sate yang dibuat sendiri dan malam semalam Usu sempat lagi mengajar saya cara membuat keropok lekor.Sangat teruja saya dibuatnya.

Misi Akan Datang

Saya menulis tentang ini kerana saya dan suami juga merancang untuk menyambung pengajian di peringkat Master dan phD setelah pulang ke Malaysia nanti InsyaAllah.Kami juga ingin bekerja sebagai Pensyarah di Maahad Tahfiz atau Universiti dan ingin memperoleh anak-anak yang ramai sebagai pengikat cinta dan perjuangan (dengan izin Allah).Semangat inilah yang akan kami bawa bersama.

Tidak ada yang mustahil di dalam kehidupan ini,asal sahaja kita berfikiran positif dan merancang strategi awal dan cuba menjalankan amanah sebagai Hamba Allah,umat Rasulullah SAW,anak,menantu,suami,isteri,kakak,abang dan ipar dengan baik.Paling utama kita perlu yakin bahawa Allah Yang Maha Kuasa yang sentiasa memberi pertolongan,kekuatan dan ketabahan di dalam setiap derap langkah kita di muka bumi ini.

Positif dan Bersangka Baik kepada Allah!

CATATAN DARI MAKKAH

Syukur Alhamdulillah buat kesekian kalinya Allah izinkan kami untuk menjejak Tanah Haram Makkah.Bumi yang sentiasa kami rindui saban waktu..


Perjalanan memakan masa lebih kurang 6 jam dari Madinah kerana kami berhenti solat dan makan di Mahattah Amjad.Mahattah ini menjadi pilihan kerana hidangan nasi mandinya yang sangat lazat MashaAllah.

Perasaan bercampur baur di sepanjang perjalanan apabila mengenangkan ini adalah antara rakaman saat-saat akhir kami bermusafir ke bumi Makkah.Sebak di hati melihat bukit-bukau di sepanjang jalan.Bukit-bukau ini bakal saya tinggalkan sedikit masa lagi InsyaAllah.

Umrah

Pagi tadi kami bergerak dari rumah Ustaz Khairul Ariffin menuju ke Masjidil Haram dengan menaiki teksi.Indahnya melihat pemandangan Makkah sebelum subuh,MashaAllah.Keadaan tidaklah terlalu sesak dan kami tiba di Masjidil Haram pada pukul 5.35 pagi.Kesejukan menggigit-gigit tulang sum-sum.Anakanda Muadz seolah-olah memahami ummi dan abahnya ingin mengerjakan Umrah.Awal-awal lagi Muadz bangun dan bersiap untuk ke Masjidil Haram.

Usai solat subuh,keadaan di dataran kaabah sangat sesak.Oleh kerana kami bimbang akan keselamatan Muadz,kami membuat keputusan untuk menunggu dahulu sehingga keadaan sedikit reda untuk memulakan tawaf.Jam 7.15 pagi kami memuakan tawaf.Alhamdulillah pusingan 1 hingga ke 4 berjalan lancar.

Tiba ke pusingan ke 5 tawaf,solat sunat Istisqa' didirikan.Keadaan ketika itu menjadi sedikit sesak dan padat kerana ada antara jemaah yang sedang tawaf ketika itu tiba-tiba berhenti untuk mengerjakan solat Istisqa'.Dengan situasi dataran kaabah yang masih dipenuhi ramai manusia ketika itu,keadaan menjadi sedikit kelam-kabut.Selesai solat Istisqa',aktiviti tawaf berjalan lancar seperti biasa.

Di dalam kesibukan mengerjakan tawaf,saya sempat menangkap beberapa kalimah yang disampaikan oleh Syeikh yang menyampaikan khutbah selepas solat sunat Istisqa' antaranya menekankan tentang perlunya kita menghindari maksiat dalam kehidupan.
"Maksiat itu akan menyebabkan jauhnya kita dengan Rahmat dan Barakah dari Allah."

Ya Allah,Kami ingin kembali padaMu..

Dengan izin Allah Taala,kami selesai mengerjakan umrah pada jam 9.30 pagi Alhamdulillah.

Hati manusia sangat mengharapkan taufik dan hidayah dari Penciptanya.

Walau sebanyak manapun peluang yang Allah berikan kepada kita untuk mengerjakan Haji dan Umrah,tetapi sekiranya diri dan amalan kita masih berada pada takuk yang lama selepas itu,ia tidak memberi erti apa-apa.Berazamlah untuk memperbanyakkan amal kebaikan tanda bersyukur di atas nikmat yang Allah kurniakan.Berubahlah ke arah yang lebih baik.

Saya ingin berkongsi kata-kata Prof Muhaya di dalam salah satu ceramahnya," Ketika anda mengerjakan tawaf di Kaabah,adakah anda hanya memerhatikan keadaan sekeliling,gelagat orang ramai atau anda benar-benar fokus pada ibadah anda?"

Beribadahlah dengan benar-benar fokus mengharap maghfirah dan kasih-sayang Allah.Di sana terdapat kelazatan rohani yang tidak tergambar dengan kata-kata.Semoga Allah meredhai kita semua,amin..

SMILE! ALLAH LOVES YOU!


Kadangkala diri kita sering diuji dan kita merasakan kitalah yang paling banyak dan berat menghadapi ujian.Lebih dahsyat lagi sehingga tahap kita seolah-olah menyalahkan Allah Taala,mengapa menurunkan ujian sebegitu berat kepada kita?


Astaghfirullah..


Sedarkah kita di dalam kehidupan sehari-hari pelbagai nikmat yang Allah berikan kepada kita?
Allah masih menganugerahkan harta,kejayaan dan perkara-perkara yang menerbitkan kegembiraan di hati kita walaupun kita sering lupakan Dia..

Kita sering lewat mengerjakan solat..
Kita sangat berkira untuk meluangkan masa membaca Al-Quran walaupun kita tahu Al-Quran itu kalam Allah,kata-kata Allah dan ibarat 'surat cinta' dari Allah untuk kita.

Lantas apabila ditimpa sedikit musibah,kita terus merungut dan menyalahkan takdir.

"Kenapalah aku begini?"
"Kenapa aku tak berjaya macam si polan tu?"
"Kenapa aku asyik sakit je?"
"Kenapa aku ni papa kedana?"

Hati Yang Sabar

Sebagai hamba kita memang layak untuk diuji.Dan ujian itu adalah tanda Allah memberikan perhatian dan kasih-sayangNya yang tidak berbelah bagi pada kita.

Firman Allah di dalam Surah Al-Ankabut Ayat 2-3:
أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ * وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ }

“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beri

man,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah me

guji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” – Surah Al-Ankabut ayat 2-3


Apabila diuji maka akan terbitlah rasa sabar yang menggunung di dalam diri.Bersabarlah ketika saat mula kita ditimpa ujian.Bukan setelah merungut-rungut dan marah-marah barulah kita mengatakan " sabar,sabar.."

الصبر عند الصدمة الأولى
Teringat pada suatu ketika saya diuji semasa di Mesir.Kemarahan meluap-luap di dada ketika itu,terasa sangat pedih di hati.Lantas Kak Roslina,seorang sahabat saya yang solehah mengingatkan saya,

"Ainun,sabar ye.. الصبر عند الصدمة الأولى (Sabar itu adalah pada saat pukulan pertama).."

Astaghfirullah..terus hati beristighfar ketika itu.Ajaibnya,dari hati merasa panas dan meluap-luap sebentar tadi,ia terus menjadi tenang selepas mendengar nasihat dari sahabat saya itu.

Memang ketika marah dan sedih kita tidak mampu mengawal perasaan.Tidak hairanlah Nabi mengucapkan orang yang kuat itu adalah orang yang dapat menahan amarahnya.Bermakna kita mampu untuk menahan marah dan mengawal kesedihan.Teladanilah
Rasulullah SAW,para sahabat dan hamba-hamba Allah yang sabar.



Smile! Allah Loves You!

Positifkanlah diri saat ujian menyapa.

Syeikh saya di Mesir sering mengingatkan kami dengan katanya,
" Cuba kamu renung kehidupan Rasulullah SAW.Baginda Insan mulia,dicintai penduduk langit dan bumi.Tetapi dakwah Baginda tidak sunyi dari ujian.Saat Baginda berdakwah di Makkah Baginda dikecam hebat,saat Baginda meneruskan dakwah di Taif Baginda dibaling batu dan dihina dicaci,adakah itu bermaksud Baginda tidak disayangi Allah? Tidak!Itu bukan bermaksud Allah membenci Rasulullah SAW.Malah Baginda sangat dicintai Allah dan menjadi kekasih Allah.Semakin Rasulullah diuji,semakin kuat dan kental Baginda menyampaikan dakwah."

Begitu juga dengan kita.Apabila kita diuji dengan keperitan dan kesusahan bersabar dan senyumlah.Allah akan menggandakan lagi pahala dan kasih-sayangnya kepada kita.