ABAH HERO SAYA!


Saya anak Jengka.
Ya,saya tidak pernah malu untuk mengaku bahawa saya anak Felda,anak seorang Penoreh Getah yang punya wawasan tinggi dalam mendidik anak bangsa.

Sedari kecil,abah adalah Hero saya.Saya cukup bangga menjadi anak abah.
Walaupun kami 9 beradik sinonim dengan watak abah yang tegas dan garang,tapi jauh di lubuk hati saya tetap berbangga menjadi anak abah.

Abah garang,
Tapi waktu fajarnya dimulakan dengan sujud dan tasbih kepada Allah.
Tatkala berkumandang azan Subuh,rumah kami meriah dengan suara emak dan abah yang sudah bersedia untuk bersolat berjemaah.
Mendengar suara abah berdehem,saya sudah faham dan bingkas bangun mengejutkan adik-adik yang lain.Dehem itu petanda abah menyuruh kami bangun,cukup-cukuplah tidur lena dengan diselimuti selimut yang tebal.

Abah tegas,
Waktu Maghrib menjadi kepantangan kepada kami untuk menonton TV..No!
Kelam-kabut kami berebut bilik air kerana mengejar waktu bersolat Maghrib secara berjemaah bersama emak.
Anak-anak lelaki pula dididik ke surau,menyapu dan membersihkan tahi cicak yang merata di lantai surau dan kedengaran suara mereka mengalunkan azan mengikut giliran.

Alangkah indahnya saat itu.
Itu adalah pentarbiahan awal abah dan emak kepada kami.
Membawa anak-anak ke surau untuk solat berjemaah setiap hari akan mendatangkan kesan positif ke dalam jiwa anak.Mereka mengenali bahawa surau itu tempat mulia.Masjid itu adalah tempat untuk menambahkan ilmu dan tapak pembinaan peribadi mulia.

Solat,Solat dan Solat.
Waktu untuk hamba hampir dan akrab dengan Tuhannya.

Abah,
Terima kasih kerana memperkenalkan saya pada awal kehidupan tentang itu!

0 comments: