PLKN : JANGAN DILUPAKAN PEMBINAAN ROHANI & AKHLAK


"kak yah,adik dapat PLKN..huwaa..taknak pegi!!"
"yeke?alamak,kesiannya adik..merasa juga ye macam kak yah kena dulu.."
ini antara dialog tragis dan kasihan antara kami berdua.^_~
adik bongsu saya mendapat tawaran untuk mengikuti PLKN pada tahun hadapan dan inshaAllah akan bermula pada 3 Januari akan datang..

Saya amat memahami perasaannya,resah-gelisah menghadapi saat itu..
kerana saya juga pernah mengalaminya,lebih kurang 5 tahun yang lalu..(mashaAllah,tak sangka dah lama saya tinggalkan alam menengah!^_^)

saya tersenarai dalam peserta PLKN Siri Pertama,generasi perintis PLKN tahun 2004 seusai kami menamatkan SPM..
saya masih ingat lagi,kelas saya waktu form 5 dulu (5 Ibnu Khaldun) tak sunyi dari membincangkan tentang perkara ni,maklumlah PLKN adalah 1 agenda besar yang telah dirancang dan bakal dilaksanakan oleh kerajaan dan kami adalah generasi pertama yang bakal dieksperimenkan..

waktu itu,rasanya sayalah orang yang paling yakin yang saya tak akan terpilih memandangkan saya bukanlah dari golongan atlit@orang yang terlalu aktif di sekolah..biasa2 saja.
maka,saya tak pernah ambil pusing tentang program ni dan melalui kehidupan seperti biasa sehinggalah ramai kawan2 menelefon dan memberitahu saya yang nama saya tersenarai untuk mengikuti PLKN siri 1.
Ya Allah,terkejutnya bukan kepalang dan jiwa saya sangat2 memberontak sebab tak nak pergi..syukurlah bonda tak putus2 meniupkan semangat,abah sentiasa memberikan peransang dan guru2 sentiasa mendoakan..

"JANGAN IZINKAN DIRI DISENTUH LELAKI
benar,waktu itu saya benar2 down..perkara utama yang saya fikirkan adalah bagaimana dengan pakaian saya nanti,kedua-ikhtilat antara lelaki dan wanita,ketiga-ketidak mampuan saya untk mengikuti aktiviti2 lasak di sana dan keempat tentulah kesedihan yang amat mendalam kerana terpaksa berjauhan dengan emak dan abah..^_^

saya membawa diri ke SMKA TAHAP,bumi pentarbiahan saya..yang mengenalkan saya dengan pakaian2 sopan menutup aurat,mengenalkan saya tentang erti cinta kepada Allah dan cinta kepada Rasulullah serta mendidik saya untuk beramanah dengan ilmu..

Alhamdulillah,di sini saya beroleh kekuatan..

"jangan izinkan diri enti disentuh oleh lelaki yang bukan mahram,jaga sungguh2 peribadi,banyakkan mohon pertolongan Allah.."
demikian bait2 nasihat yang disampaikan oleh ayahanda Ustaz Syed Nazir kepada saya dan sahabat saya,Husna Aimi ketika kami menziarahi beliau sebelum bermulanya PLKN..
ini adalah nasihat yang paling bermakna yang masih tersimpan kemas di hati dan minda saya sehingga kini..Alhamdulillah..

TIBA DENGAN DEBARAN DAN HARAPAN
Ketibaan saya di tempat program dengan jiwa yang kosong.saya melihat sekeliling,kelihatannya semuanya gembira dan ceria,tidak seperti saya.saya terus memohon kekuatan dari Allah..
"Ya Allah,kuatkan hatiku untuk memelihara pakaian muslimah ini,kuatkan jiwaku untuk menjaga solat di awal waktu,peliharalah maruahku dan diriku dari tipu daya syaitan dan kejahatan manusia.." doa itu saya ulang2 di dalam hati..

saya bersyukur,kerana sahabat baik saya,Suhaida Suliman juga terpilih untuk berada di tempat yang sama dengan saya..hari pertama hanyalah suai kenal tidak rasmi antara kami semua peserta yang datang dari seluruh pelusuk negara.

saya cuba menanam azam...saya perlu positifkan diri.andai kata saya berfikiran positif,saya mampu berfikir dan bertindak dengan tenang dan sekiranya saya terus berfikiran negatif,perkara positif di depan mata pun saya takkan nampak..bukankah itu satu kerugian?

MEDAN BERDAKWAH DAN MEMPRAKTIKKAN KATA-KATA
1-hari kedua kami bermula dengan senam aerobik dan apa yang dibimbangkan selama ini kini berlaku..percampuran antara lelaki dan perempuan..
keras badan saya tak bergerak memandangkan tak punya ruang yang luas untuk membuat pergerakan ditambah lagi dengan kejutan budaya yang berlaku..

saya bergerak mengambil ruang di belakang sekali.kiri,kanan,depan dan belakang tiada lelaki dan saya boleh membuat aktiviti dengan aman.^_^

usai aktiviti pada hari itu,saya dan sahabat2 berbincang untuk berjumpa dengan jurulatih kami,memohon izin agar diasingkan antara peserta lelaki dan wanita ketika aktiviti senam aerobik..
"cikgu,kami minta maaf.kami memang nak sangat ikut senaman tu,tapi tak selesa sebab kiri kanan lelaki.boleh tak cikgu,asingkan kami..sure lepas ni kami buat aktiviti lagi baik.." kata seorang sahabat kepada jurulatih kami.
Alhamdulillah,jurulatih membenarkan dan pembaharuan dilakukan keesokan harinya..syukur Alhamdulillah,mereka juga membenarkan kami memakai tudung labuh ketika berada di dalam kawasan kem..terima kasih cikgu.kami takkan lupakan cikgu2 semua inshaAllah..

pengajaran pertama yang saya dapat : jangan takut untuk mengatakan kebenaran dan paling penting,setiap pandangan atau kritikan perlu disampaikan dengan cara/uslub yang terbaik.

2-cabaran kedua yang kami hadapi adalah bergaul bersama peserta2 non-muslim.di dalam khemah saya ada 2 orang peserta bangsa Cina..ya,di sini juga kita dapat mempraktikkan kaedah yang terbaik untuk bergaul dengan mereka.awalnya,kelihatan mereka agak kekok,maklumlah peserta Muslim adalah golongan majoriti.lama-kelamaan,kami membiasakan diri berbual2 mesra dengan mereka dan yang paling saya terharu,mereka juga tak kekok memanggil saya "kak long" (panggilan mesra dalam khemah kami) dan selalu membantu bila saya ditimpa kesusahan.waktu ini,terbayang bagaimana uslub Rasulullah SAW bersama orang bukan Islam..walaupun dicaci,dihina namun Baginda tidak membalas dengan kejahatan malah bertutur dengan lemah-lembut dan penuh kasih-sayang..itulah yang kami cuba praktikkan di sini..Dakwah BilHal..

3-Alhamdulillah,Allah menurunkan pertolongan kepada kami dan jiwa kami untuk terus istiqamah melaksanakan solat fardhu.di dalam keadaan penat,letih dan perlu bergerak tepat pada masanya,ini adalah satu cabaran yang besar buat kami..syukur Alhamdulillah,saya punya sahabat2 yang amat mengambil berat tentang kefardhuan solat sebagai seorang hamba Allah.setibanya kami di sini,tempat pertama yang dicari adalah surau.surau adalah tempat untuk menyatukan hati2 dan jiwa agar sentiasa mengingati Allah dan mengukuhkan ukhwah melalui solat jemaah.
lihat kepada Sirah Rasulullah,aktiviti pertama yang Rasulullah lakukan setibanya Baginda dan para sahabat di bumi Madinah adalah membina masjid Quba' dan Masjid Nabi.inilah simbol kekuatan dan perpaduan bagi umat Islam..

memandangkan kem kami berada di kawasan yang baru diterokai,kami menghidupkan surau pada malam pertama itu dengan bacaan Surah Al-Baqarah beramai2.memohon kepada Allah agar tempat ini dijauhkan dan dipelihara dari kejahatan Jin dan syaitan..malam2 berikutnya diisi dengan bacaan Yasin dan tazkirah2 yang disusun oleh pihak jurulatih kami..

* point utama : laksanakanlah kewajipan solat walau di mana dan bagaimana keadaan sekalipun.kerana solat adalah hubungan antara roh kita dengan Allah.bagaimana mungkin kita boleh hidup tanpa menyerahkan diri kepada Pencipta kita Yang Maha Agung?

4-mungkin ramai yang memandang asing dengan pakaian muslimah pada zaman fitan dan kefasadan ini..duhai muslimahku,Allah menurunkan tatacara terbaik untuk menutup aurat agar dapat memelihara maruah dan peribadi kita serta dapat menyelamatkan kita di dunia dan akhirat..pengalaman di PLKN amat mengajar kami agar tegas untuk menjaga diri dan peribadi.T-shirt dan pakaian untuk aktiviti kawad disediakan oleh pihak PLKN untuk kami dan wajib untuk dipakai sewaktu berjalannya aktiviti.di sinilah medan yang mengajar saya bagaimana untuk menjaga aurat segagahnya kerana Allah..
kami melakukan sedaya yang mampu..
saya mencontohi sahabat2 saya..
waktu memakai t-shirt(lengan panjang biru) kelihatannya agak ketat,jadi kami sesuaikan dengan tudung segi bidang 60@tudung labuh hitam..(tudung hitam@blue black adalah wajib)
waktu diberi peluang untuk memilih pakaian kawad,saya memilih baju dan seluar yang paling besar sekali,bimbang tersalah pilih size yang ketat..
anda bayangkanlah keadaan kami ketika itu..hihi,sangat lucu bila mengenangkan.tapi benar2 mengajar kami erti mujahadah..
amat takut andai tergolong dalam golongan wanita yang berpakaian tetapi bertelanjang,nauzubillah..
alhamdulillah,walaupun terpaksa berpakaian sedemikian,kami masih dapat menjalankan semua aktiviti dengan baik.

pengajarannya : sebagai umat Islam,kita perlu kreatif dan mempasakkan sungguh2 di dalam diri rasa cinta kepada agama walau di mana kita berada.Islam itu tidak pernah menyusahkan penganutnya bahkan mengajarkan kita alternatif2 dan rukhsah2 dalam menyempurnakan amalan..

5-antara cabaran utama berada di PLKN tentulah pergaulan antara lelaki dan wanita.banyak aktiviti2 yang memerlukan kepada kerjasama antara kedua belah pihak,sama ada waktu melakukan aktiviti lasak,gerak kerja berkumpulan,modul khidmat komuniti dan lain2.di sinilah benar2 menguji kehidupan anak muda dan remaja.waktu inilah remaja lebih cenderung untuk saling berkenalan,sayang-menyayangi,rindu-merindui dan lain2.seandainya tidak ada 1 pegangan diri yang kukuh dan utuh,anak2 muda boleh hanyut dan terbuai dengan nafsu.

ingin saya berpesan kepada adik2 saya ,kuatkanlah diri dengan membaca Al-Quran sepanjang berada di sana.benar,sewaktu di sana memang adik2 tak punya banyak masa untuk aktiviti sendiri,tetapi curilah masa untuk bertaqarub kepada Allah.kebiasaannya,aktiviti akan bermula selepas subuh (saya tak pasti sekarang bagaimana)..bangunlah sekurang2nya sejam awal untuk bersihkan diri,solat sunat dan membaca Al-Quran.sungguh,kita amat2 memerlukan benteng yang kuat supaya tidak kalah dengan godaan dan hawa nafsu.maka dekatkanlah diri dengan Allah.bila kita peruntukkan masa yang banyak dengan Allah,kita tidakkan merasa resah-gelisah dan sentiasa rindu untuk menyebut namaNya dan amat takut untuk melakukan maksiat padaNya.

~PENUTUP~
PLKN adalah medan untuk mengumpulkan golongan muda dan andaikata dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya akan mendatangkan natijah yang amat bernilai kepada negara.

sebagaimana Soekarno mengungkapkan di dalam pidatonya :
"Beri aku 10 pemuda,maka akan ku goncang dunia."

juga titipan kalam juang As-Syahid Hassan Al-Banna :
"Andai Islam seperti sebuah bangunan usang yang hampir roboh, maka akanku berjalan ke seluruh dunia mencari jiwa-jiwa muda. Aku tidak ingin mengutip dengan ramai bilangan mereka, tapi aku inginkan hati-hati yang ikhlas untuk membantuku dan bersama membina kembali bangunan usang itu menjadi sebuah bangunan yang tersergam indah.."

Jiwa-jiwa anak muda ini,andaikata diteguhkan dengan Aqidah yang sahih,ibadah yang salimah dan diterapkan dengan akhlak yang mulia,mereka mampu bangkit menjadi golongan yang kembali memartabatkan agama dan bangsa.

1- di samping menanamkan rasa cinta kepada negara,pihak kerajaan perlu menyediakan lebih banyak program2 berbentuk kerohanian kepada anak muda agar mereka memahami apa ertinya mereka menganut agama yang mulia ini.elakkanlah aktiviti yang berbentuk hiburan@mendedahkan peserta dengan aktiviti2 hiburan yang akan melalaikan.

2-di samping memastikan para peserta tegas mengikut jadual dan aktiviti yang ditetapkan,para jurulatih perlu memastikan anak2 muda ini tidak bercampur gaul tanpa kawalan.saya yakin,dengan kawalan yang sebaiknya dari pihak jurulatih,peserta2 tidak semudahnya duduk berdua-duaan antara lelaki dan wanita dan melakukan perkara yang tidak sepatutnya.

3-melalui Modul Fizikal,Modul Kenegaraan,Modul Pembinaan Karakter,Modul Khidmat Komuniti,aktiviti pidato,debat dan lain-lain dapat mengasah bakat dan memantapkan kredibiliti anak muda pada hari ini.ya,aktiviti itu perlu diteruskan dan sebaiknya lagi diimbangkan dengan aktiviti2 gerak kerja berkumpulan dan modul2 yang lebih bersifat idealis dan kreatif,sesuai dengan peringkat umur remaja 18 tahun.

perkongsian ini adalah berdasarkan pengalaman serta pemerhatian dan bagi saya amat perlu dikongsikan bersama orang lain.

semoga beroleh manfaat..wallahu a'lam..

:: MEDAN TEMPUR SEMAKIN HAMPIR ::


Bismillahirrahmanirrahim..
Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam..

Alhamdulillah,baru selesaikan menjalankan muzakarah berkelompok(MB) pagi tadi..Syukur Alhamdulillah punya anak2 MB yang sangat komited,rajin dan yang paling seronok gelagat mereka sangat mencuit hati..pendek kata,kalau tak jumpa anak2 MB saya setiap minggu,nescaya sunyi je rasa diri ni..^_^

minggu lepas kami beramai-ramai bermuzakarah di Syaima',Mansurah bersama adik2 perubatan..kebetulan saya dan ukhti kamilah perlu menyampaikan pengisian kepada adik2 di sana,jadi saya angkut sekali anak2 MB saya^_^..Alhamdulillah,walaupun dapat panggilan 'on call' dari ibu (panggilan dlm MB-rasa tua sangat la pula^_~),namun kalian mampu berkumpul tepat pada masanya..syabas!berjaya modul "Hijrah" kita pada hari tu Alhamdulillah..(slot menunggu teksi dan tremco dan berkejar pulang sebelum maghrib ^_^ )
sayang anak2 ibu!^_~

bermula pada minggu depan,MB kami perlu dihentikan sementara kerana memberi laluan kepada anak2 saya (ateh,cik lah dan ucu) yang akan menghadapi imtihan pada bulan Januari nanti,inshaAllah..semoga kalian dan kita semua beroleh najah dan mumtaz di dunia dan akhirat..

entry ni ibu tujukan khusus buat ateh,cik lah dan ucu khususnya dan buat anak2 ibu yang lain amnya..

SEMANGAT YANG TIDAK MUDAH KALAH!
kalian hadir ke sini dengan membawa misi dan visi yang besar.
ingin berjaya dan cemerlang sebagai hamba Allah dan umat Rasulullah..

Pantang bagi pejuang untuk menyerah kalah sebelum berjuang.
masa masih ada,usahalah hingga ke titisan peluh dan air mata yang terakhir!

jangan lupa untuk bermuraqabah,bermunajat kepada Allah..
anak2 ibu..yakinlah dengan pertolongan Allah kerana dia amat hampir dengan kita..
Dia Maha Melihat apa yang kita lakukan dan usahakan..
Dia Maha Mendengar apa yang kita bisikkan dan hajatkan..
Dia Maha Memberi dan Mengurnia segala kenikmatan..

lalui imtihan kali pertama ini dengan motivasi dan disiplin dan tinggi..
positifkan diri,usaha sungguh2 dan akhirnya panjatkan Tawakkalmu kepada Yang Maha Esa..

ibu yakin kalian boleh!

p/s: anak2 ibu yg lain,ingat minggu depan tebuk Surah Baqarah..iadah dr sekarang na!

MELEDAKKAN TAQWA SEMPENA HIJRAH (1)

(Kalimah hijrah, seperti juga lain-lain kalimah yang penting dalam Islam, kerap disalah tafsirkan. Mendengar pelbagai bentuk dan nada perbualan antara juruhebah radio dengan pendengarnya semasa memandu pagi tadi (topiknya: Hijrah) menggerak rasa hati untuk menulis sesuatu tentang hijrah yang suci ini.

Sedih, apabila hijrah dikaitkan dengan perkara-perkara “kecil” yang begitu pinggiran sifatnya. Namun, saya berlapang dada… hakikatnya itulah nasib Islam, agama yang paling banyak disalah tafsirkan bukan hanya oleh bukan Islam tetapi oleh orang Islam sendiri. Dan saya juga pernah tersasar memahaminya.

Justeru, saya rasa terpanggil untuk berkongsi mengenai hijrah. Jika salah, mohon diperbetulkan. Jika benar, alhamdulillah mohon difahami, dihayati dan sama-sama diperjuangkan.)

ARMADA HIJRAH

Hijrah adalah kalimah yang sinonim dengan iman dan jihad. Allah berfirman;
“Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad dijalan Allah dengan harta dan jiwa mereka, lebih besar derajatnya disisi Allah. Dan mereka itulah orang-orang yang mendapat kemenangan. Tuhan menggembirakan mereka dengan rahmat dan keredaan-Nya dan syurga-syurga, mereka memperoleh di dalamnya kesenangan yang abadi, mereka kekal di dalamnya. Sesungguhnya Allah pada sisi-Nya pahala yang besar.” (At-Taubah:20-22)

Ketiga-tiganya tidak boleh dipisahkan sama sekali. Tegasnya, hijrah itu dilaksanakan atas dorongan iman dan berjihad di jalan Allah. Dan ketiga-tiganya menuntut pengorbanan yang besar dari segi harta (masa dan tenaga) serta jiwa. Tidak ada hijrah tanpa pengorbanan. Dan pengorbanan itu bukan untuk kepentingan diri dan orang lain, tetapi semata-mata untuk mendapat rahmat dan keredaan Allah.

Ironinya, kita sering mendengar ungkapan seperti:
“Kita mesti hijrah menuju kejayaan.”
“Bangunkan ekonomi kita dengan semangat hijrah.”

Ya, benar kita perlukan kecemerlangan dalam bidang ekonomi, politik, pendidikan dan lain-lain, namun usaha itu sama sekali tidak boleh disifatkan sebagai hijrah sekiranya faktor iman dan Islam tidak dijadikan dorongan, penentu, pemantau dan panduan dalam mencapainya. Tanpa iman dan Islam menjadi niat dan jalannya maka apakah bezanya pencapaian kita dengan individu, masyarakat dan negara-negara bukan Islam? Mereka menjadi kaya, maju dan kuat tanpa menjadikan akidah, syariat dan akhlak sebagai landasan.

Hijrah tidak boleh dikaitkan berpindah daripada suasana miskin kepada kaya semata-mata. Ini kerana seorang sahabat Rasulullah SAW – Suhaib Ar Rumi RA bertukar daripada kaya kepada miskin akibat berhijrah. Ibnu Hisyam meriwayatkan bahwa ketika Suhaib (RA) berusaha hijrah, kafir Quraisy berkata kepadanya, “Ketika dulu kamu datang kemari, kamu sangat miskin dan tak dipandang sebelah mata. Kini kamu kaya raya. Kami tidak akan relakan kamu pergi membawa kekayaanmu.” Suhaib (RA) menjawab, “Jika kuberikan semua kekayaanku kepada kalian, akankah kalian relakan aku pergi?”. Kafir Quraisy menyetujuinya.

Suhaib (RA) menyerahkan semua hartanya kepada mereka dan berhijrahlah ke Madinah. Mengetahui hal ini Rasulullah (SAW) berkata, “Suhaib telah melakukan pertukaran yang menguntungkan dirinya. Sungguh, Suhaib benar-benar telah melakukan pertukaran yang menguntungkan dirinya.” Bukan beliau sahaja yang berbuat demikian tetapi itulah jua nasib yang menimpa hartawan-hartawan Islam seperti Abu Bakar Assiddiq, Uthman ibn Affan, Abdul Rahman bin Auf dan lain yang kebanyakannya tinggal sehelai sepinggang apabila seluruh aset dan premis perniagaan mereka terpaksa ditinggalkan di Makkah apabila mereka berhijrah ke Madinah.

Hijrah juga tidak boleh dikaitkan dengan perjuangan meninggikan status sosial. Ini kerana Mus’ab bin Umair RA – seorang lelaki bangsawan yang ternama, bertukar menjadi mujahid yang akhirnya mati syahid dalam keadaan tidak cukup kain kafan untuk menutup jenazahnya. Lihatlah betapa ramainya orang-orang besar Quraisy yang memeluk Islam rela membuang status sosialnya apabila mereka rela makan minum, tidur baring dan hidup bersaudara dengan golongan bawahan yang dulunya adalah kaum pendatang dan hamba abdi.

Hijrah memang bererti perpindahan, tetapi bukan semua perpindahan boleh disifatkan sebagai hijrah. Hanya perpindahan atau perubahan yang diniatkan kerana iman dan Islam sahaja layak dinamakan hijrah. Ini diterangkan oleh hadis berikut:
“Dari Amirul Mukminin Umar Al-Khattab r.a katanya : ” Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda :’ Hanya sanya amalan-amalan itu adalah ( bergantung ) kepada niat, dan hanya sanya bagi setiap manusia itu apa ( balasan ) yang diniatkannya. Maka barang siapa yang berhijrah kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya itu adalah kepada Allah dan RasulNya. Dan barang siapa yang berhijrah kerana dunia yang ingin ia memperolehnya atau kerana seorang perempuan yang ingin ia menikahinya, maka hijrahnya itu adalah atas apa yang ia berhijrah keranany.”’

TITIK PERALIHAN MENUJU KEMENANGAN

Hijrah walaupun dilihat pada mata kasar seolah-olah berundur, tetapi sebenarnya tidak. Ia adalah langkah berundur untuk melonjak lebih jauh. Pelaksanaan Islam selepas hijrah menjadi lebih syumul – daripada soal menegakkan akidah, syariat serta akhlak di peringkat diri dan keluarga kepada pelaksanaan sistem pemerintahan, pendidikan, ekonomi, pertanian dan lain-lain lagi di peringkat masyarakat dan negara.
Justeru, hijrah adalah syarat untuk mendapat kemenangan. Tanpa hijrah umat Islam akan kalah. Inilah yang ditegaskan oleh Allah menerusi firman-Nya:
“Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad dijalan Allah dengan harta dan jiwa mereka, lebih besar derajatnya disisi Allah. Dan mereka itulah orang-orang yang mendapat kemenangan.”

Islam telah diperjuangkan di peringkat yang lebih global dan holistik hanya selepas Rasulullah SAW berhijrah. Dan sejak itu jugalah posisi Islam yang mulanya berada di bawah (ditindas) mula beralih ke atas (memayungi dan menaungi). Atas dasar itulah, Sayidina Umar RA memilih hijrah sebagai detik bermulanya kalendar Islam. Ia telah dipilih sebagai mercu tanda bermulanya kemenangan Islam. Agar dengan itu setiap kali menyambut tahun baru Islam umat Islam akan mengimbau detik kemenangan itu sebagai aspirasi mencipta kemenangan baru!

Hijrah digerakkan oleh pemikiran strategik, rohani yang bersih, persiapan fizikal dan material yang ampuh, emosi yang tenteram dengan bantuan Allah menerusi tentera-tentera-Nya yang di langit dan di bumi. Ia bukan sahaja perjalanan merentasi Makkah dan Madinah tetapi hakikatnya merentasi sejarah. Ia adalah satu kebangkitan yang merentasi masa dan ruang (time and space) generasi semasa dan sesudahnya.

DETIK YANG MENENTUKAN

Mari sejenak kita telusuri detik yang menentukan dalam sejarah Islam itu menerusi sajak ini:

HIJRAH KEKASIH

Kesetian Abu Bakar teman sepanjang jalan
Keberanian Ali menggamit maut di hujung selimut
Ketabahan Asma’ serikandi perancang bekal musafir
Setia, berani dan tabah terserlah
Di hijrah Rasulullah… menuju Allah
ke kota Madinah

Di gua Thur jejaring lelabah mengukir keliru
Merpatipun bersarang rendah menghibur gundah
Bisa ular di kaki Abu Bakar menjadi penawar
Angin malam dan ribut pasirpun reda seketika
Tentera Tuhan… akur setia

Suara alam…. sunyi seketika
pada dua kekasih-Nya di dalam gua

Di Madinah suara rindu syahdu mendayu
Hari syukur, tafakur atas nikmat dan rahmat

Marhaban… marhaban… marhaban
meriah kedengaran
Al Qaswa dibiarkan memilih persinggahan
di depan rumah Abu Ayub akhirnya…
bertamulah keberkatan

Dibena masjid telapak semadi ketulusan hati
dengan Ilahi…
sesama insani…
Muhajirin dan Ansar dipersaudarakan
Aus dan Khazraj diserasikan
Perisai ummah benteng kekuatan

Itulah keindahan sebuah hijrah
Yang bertintakan kesusahan…
berdakwatkan ketabahan
Itulah hijrah kekasih Allah
Berasaskan iman bertunjangkan ukhwah
Menara Islam terjulang…
di Madinah Munawwarah!

Di tahap pertama perjuangannya (di Makkah) Baginda terlebih dahulu membina kekuatan iman dan takwa dalam diri pengikutnya. Di peringkat ini fokus Baginda hanyalah pada pembinaan kekuatan dalaman. Ketika ini walaupun ada serangan dalam bentuk fizikal hingga ke peringkat membunuh, Rasulullah tidak melawan walaupun ada sahabatnya yang terkorban.

Untuk meredakan penyeksaan yang ditanggung oleh sahabat-sahabatnya, Baginda mengarahkan beberapa orang sahabatnya hijrah ke Habsyah dan beberapa tahun kemudian Baginda sendiri hijrah ke Madinah. Pada peringkat awal di kota Madinah baginda memulakan beberapa langkah penting dan besar di tahap kedua.

Untuk pengukuhan ilmu, iman dan amal secara berterusan di binanya masjid – pusat pembinaan kekuatan rohaniah. Untuk kekuatan ukhwah, dipersaudarakannya golongan Muhajirin dan Ansar. Untuk menyatukan seluruh penduduk Madinah (yang Islam dan bukan Islam) dimetrainya Piagam Madinah – yang menjamin keamanan dan sistem pertahanan bersama. Kekuatan ekonomi mula dibina dan sistem hidup yang memerlukan pelbagai kepakaran mula diterokai – pasar, kebun, sistem perparitan dan kebersihan kota mula dilaksanakan.

Tiga atau empat tahun kemudian, apabila kekuatan Islam mula terserlah dan musuh terus mencabar, barulah Rasululah mengangkat senjata dan berlakulah beberapa siri peperangan yang bersifat defensif. Mula-mula Badar, kemudian Uhud dan akhirnya Khandak. Keberanian dan kepakaran dalam bidang ketenteraan tidak menggangu kecintaan Rasulullah s.a.w. kepada perdamaian. Lalu berlakulah perjanjian Hudaibiyah.

Rasululah s.a.w. berani berperang dan berani berdamai dan dalam kedua-dua keadaan tersulam satu kebijaksanaan, kejujuran dan kekuatan yang sukar ditandingi. Dan akhirnya, dengan hati yang bertakwa, pemikiran yang strategi dan persediaan fizikal yang mantap, Makkah berjaya dibebaskan dan Islam tersebar di seluruh Jaziratul Arab.

Itulah langkah-langkah yang produktif dan konstruktif sebaik berlakunya peristiwa hijrah. Hijrah merupakan satu tahap berlakunya “turing point” (titik peralihan) dan “turning over” (titik perubahan) dalam perjuangan Islam. Hijrah yang telah berlaku hampir 1430 tahun yang lalu itu hakikatnya terus signifikan dan relevan untuk dijadikan asas dan teras dalam pemikiran, pertimbangan, keputusan dan tindakan umat Islam masa kini.

BERSAMA HIJRAH

Maal Hijrah ertinya “bersama hijrah.” Bersama hijrah bukan bermusim dan terhad sifatnya. Sambutan yang dibuat saban tahun tidak akan bermakna sekiranya ibrah dan hikmah di sebalik hijrah tidak terserlah. Ia akan terus menjadi ritual yang tidak membangunkan spiritual umat – sama seperti sambutan Maulid Nabi, Nisfu Sa’aban, Nuzul Quran, Lailatul Qadar dan lain-lain lagi. Bersama hijrah bermaksud mempelajari, memahami, menghayati dan mengamalkan dan memperjuangkan iman dan Islam berdasarkan “resipi” yang telah dilaksanakan oleh Rasulullah SAW.

Hijrah yang menjadi tuntutan secara berterusan ialah berpindah atau berubah daripada buruk (jahat) kepada yang baik. Dan ukuran baik atau buruk itu dibuat berdasarkan perspektif iman dan Islam. Bersama hijrah dalam erti kata yang lebih luas ialah sentiasa berubah kepada Islam dan iman yang lebih baik sama ada untuk diri, keluarga, organisasi, masyarakat mahupun negara kita.

Bersama hijrah juga bermaksud sentiasa melakukan perubahan ke arah memperkukuhkan Islam secara istiqamah dan total. Hijrah diri, ialah sejauh mana diri diubah ke arah yang lebih baik dan mantap dari sudut akidah, syariat dan akhlak. Hijrah diri itu perlu diteruskan ke peringkat keluarga, organisasi dan masyarakat.

Manakala hijrah negara pula merangkumi hijrah sistem ekonomi, pendidikan, sosial dan lain-lain sistem kehidupan ialah sejauh mana semuanya mampu memperkukuhkan iman dan Islam kita untuk memberi keamanan dan kemakmuran kepada orang Islam dan bukan Islam persis yang dibuat oleh Rasulullah SAW di negara Islam Madinah dahulu.

Untuk melakukan hijrah yang menyeluruh itu, semua pihak mesti berperanan. Kenali watak dan peranan wira-wira hijrah yang mampu dan sesuai untuk diteladani. Pilihlah, sama ada untuk meneladani:
• Kesetiaan dan kemurahan hati Sayidina Abu Bakar (menyediakan keperluan logistik dan teman karib kepada Rasulullah SAW).
• Keberanian dan amanahnya Sayidina Ali (berselimut di tempat tidur Rasulullah SAW dan memulangkan kembali harta orang ;lain yang diamanahkan kepada Rasulullah SAW).
• Kecekapan Asma binti Abu Bakar (menyediakan makanan).
• Sifat murah hati Ummu Maabad (rela kambingnya diperah susu untuk memberi minum dalam perjalanan Rasulullah SAW dan Sayidina Abu Bakar).
• Kesal dan akurnya Suraqah (yang mulanya menentang tetapi akhirnya tunduk dan yakin kepada kemenangan Islam).

ARMADA HIJRAH

Islam kini menagih hijrah justeru nasibnya yang dagang seperti mana ia bermula. Apa yang disabdakan oleh Rasulullah SAW telah benar-benar berlaku. Rasulullah SAW bersabda:
“Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Bersabda Rasulullah saw, “Islam mula tersebar dalam keadaan dagang (asing). Dan ia akan kembali asing pula. Maka beruntunglah orang orang yang asing”. H.R. Muslim

Jadilah “orang beruntung” yakni orang yang bersiap sedia untuk melakukan hijrah satu langkah “jump start” yang sangat diperlukan masa kini. Perkukuhkanlah iman dan lakukanlah hijrah setiap masa, di mana sahaja dan di posisi mana pun kita berada. Sentiasa ada set minda (“mind set”) hijrah di dalam diri kita yang menyebabkan apa sahaja yang kita fikir, rasa, buat dan laksanakan adalah ke arah Islam dan iman yang lebih baik.

Setiap diri berfikir untuk menghijrahkan hati, akal, nafsu, emosi dan fizikalnya ke arah iman dan Islam. Ibu bapa berfikir bagaimana menghijrahkan keluarganya. Guru-guru bertanggung jawab menghijrahkan sekolah. Imam hijrah dengan anak-anak kariahnya. Pemimpin masyarakat menghijrahkan kampung, mukim, bandar dan daerah. Wakil rakyat di kawasan parlimen masing-masing. Begitu juga dengan ADUN. Tokoh-tokoh korporat, menteri-menteri pula berperanan memimpin armada hijrah yang lebih besar dan luas lagi…

Inilah pra syarat untuk mencapai kejayaan. Bantuan Allah akan sentiasa bersama kita jika kita bersama hijrah. Maha Hebat Allah yang menjadi sesarang lelabah dan merpati yang zahirnya begitu lemah untuk melindungi dua orang kekasihnya di gua Thur… Namun di situlah kehebatan kuasa Allah yang pernah menjadikan air untuk menewaskan Firaun dan bala tenteranya, nyamuk untuk membunuh Namrud, burung dan batu kecil ketika memusnahkan tentera bergajah Abrahah.

Dan untuk kita umat Islam akhir zaman, pasti ada bantuan yang sama, dengan syarat kita berhijrah dengan tenaga, harta, masa dan jiwa. Hijrah atau kalah, yang mana satu pilihan kita?


http://genta-rasa.com/

:: SAYA MESTI BERJIWA BESAR!! ::

~sekadar hiasan~
Bismillahirrahmanirrahim..
Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam..

Sejak 3 hari yang lepas,kami berdua mengalami demam panas dan selsema yang menyebabkan kondisi kami kurang stabil.Mungkin disebabkan suhu di luar rumah sekarang yang semakin sejuk dan menyengat hingga ke tulang sum-sum..salah satu nikmat Allah yang dapat kami rasai selama bermukim di bumi Mesir ini,dapat merasai suasana musim sejuk dan panas..Alhamdulillah..

InshaAllah esok suami akan berangkat pulang ke Madinah.3minggu bersama rasanya hanya sekejap cuma.hampir-hampir saya ' banjir' pada petang tadi,namun suami cepat bertindak!^_^
seperti biasa,dia menjadi mentor dan penasihat yang terbaik buat saya,isterinya yang kaya dengan emosi ini..^_^

kesimpulan yang dapat saya buat berdasarkan luahan,perbincangan dan kritikan kami pada petang tadi...SAYA MESTI BERJIWA BESAR!

Saya semakin faham apa itu erti PENGORBANAN..
saya semakin jelas apa itu KEIKHLASAN..
saya semakin teruja untuk TERUS BERJUANG!
inshaAllah..

saya merenung kronologi kehidupan emak jengka dan emak temerloh..
kedua-dua mereka adalah isteri kepada seorang ahli politik.Abah saya (Temerloh dan Jengka) sangat aktif berjuang di luar sana.tidak punya banyak masa di rumah bersama isteri dan anak-anak lantaran komitmen yang tinggi dicurahkan buat masyarakat.Namun,rasanya tidak pernah sekali pun mak mengeluh dan meluahkan rasa beban dan kesusahan membesarkan anak2 sendirian.Ya,mereka menang dalam mujahadah yang panjang.Merelakan suami keluar berjuang dan mendoakan kejayaan suami siang dan malam..

saya menyelak kembali diari perjuangan seorang isteri..zaujah kepada seorang ustaz saya di kampus dahulu.siang malam suaminya menginfakkan diri berkhidmat buat ummat.Hinggalah suatu ketika ustazah ini akan bersalin anaknya yang sulung,tetapi disebabkan suaminya berada di luar daerah kerana urusan kerja yang tidak dapat dielakkan,maka dia memandu sendiri ke hospital dan melahirkan anak sulungnynya dengan selamat..Kini,anak mereka telah mencecah ke angka 9 orang..MashaAllah,besarnya jasamu wahai isteri..

saya melihat kecekalan dan ketabahan di dalam hati Datin Seri Wan Azizah..6 tahun suami di dalam penjara,beliau sendirian membesarkan anak-anak dengan penuh perhatian dan kasih-sayang.Bening matanya menyembunyikan seribu sengsara dan kerinduan buat suami tercinta.
Dia juga wanita seperti saya.Punya hati yang lembut tetapi cekal memikirkan masa depan agama dan ummat.Hati isteri mana yang tidak terguris melihat mata suami lebam dan kesihatannya terganggu ketika berjauhan di sebalik tirai besi?Kagum di hati melihat dirinya teguh di sisi suami,biarpun turun naik mahkamah mungkin sudah menjadi rutin hidupnya..biarpun ujian bertimpa-timpa yang dihadapi oleh mereka sekeluarga..

saya kembali bersemangat bila menghayati kehidupan wanita besi,Senator Mumtaz.
artikel ini saya petik dari blog sahabat saya,Nur Farhana binti Omar..
SIAPA SENATOR MUMTAZ SEBENARNYA??
~Nama: Senator Mumtaz binti Mohd Nawi
~Maahad Muhammadi (P) Kelantan
~Ijazah Perundangan Sivil dan Syariah UIAM


PENCAPAIAN/PENGLIBATAN:
~Pelajar Terbaik SPM seluruh Kelantan
~3 Awards :
> Kurikulum
>Kokurikulum
>Keseluruhan Fakulti Undang-undang
UIAM(Konvokesyen IIUM : CGPA 3.833)
~Anugerah Beliawanis Kelantan
~Mula menjadi Senator ketika berusia 34 tahun
~Menjadi penceramah,pembentang kertas kerja,wakil mahasiswa untuk seminar2+forum peringkat nasional+antarabangsa sejak di Matrikulasi
~Memegang jawatan2 penting di kampus (antaranya Exco SRC (MPP UIA)

yang paling menarik kesibukan dan pencapaian beliau tidak menghalang beliau cemerlang sebagai ISTERI ketika di tahun 3 pengajian!Senator benar2 buat kami terpana..

Ini adalah antara wanita-wanita yang cekal hatinya dan berjiwa besar yang perlu saya contohi.
Kami hanya berjauhan untuk tempoh sementara.Allah Maha Tahu betapa dalamnya kerinduan saya pada suami,Allah Maha Mengerti setiap rintihanBold dan bisikan hati yang kami sampaikan padaNya,Allah Maha Memelihara suami saya walau di mana dia berada,pemeliharaan yang tidak kan sama dicapai oleh makhlukNya..dan kini saya menyerahkan segala-galanya pada Allah.Dengan segala keagunganNya dan segala pertolonganNya,inshaAllah kami mampu menghadapi fasa pengorbanan ini..Perjuangan untuk menuntut ilmu Allah,memartabatkan kembali agama Allah yang tercinta ini.


Allah menyatakan dalam surah Al-Talaq ayat 2 yang bermaksud :

"Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah,Dia akan mengadakan baginya jalan keluar dan (Allah) akan mengurniakan rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka kepadanya."

Menurut sahabat Abdullah bin Mas'ud,ayat ini adalah formula penyelesaian masalah yang teragung di dalam Al-Quran..

Nah 'Ainun Mardhiah,kini masanya untuk berubah!!^_^




KALAM KHALIFAH UMAR


:; MUSLIMAH : POSISI SEBAGAI ANAK PANAH ISLAM ::

-gambar hiasan-


Setiap muslimah pendokong gerakan Islam mestilah benar-benar menyedari bahawa mereka mempunyai peranan yang tersendiri di dalam membina kekuatan ummah dan mendorong perjuangan Islam ke mercu kejayaan.Walaupun mereka dikenali sebagai golongan yang lemah-lembut,namun dari fakta sejarah telah memberikan sumbangan yang sangat besar ertinya kepada perjuangan Islam.


Sejak awal kelahiran Islam sehinggalah cahaya Islam menerangi Jazirah Arab dan kawasan sekitarnya, medan perjuangan Islam tidak pernah sunyi daripada penyertaan angkatan muslimah.Mereka adalah sayap kiri perjuangan Islam,turut serta mengharungi liku-liku perjuangan menghadapi rintangan,meniupkan semangat,mengorbankan harta-benda,sanggup melepaskan anak-anak dan suami yang mereka cintai malah ada di kalangan mereka yang gugur syahid kerana memperjuangkan Islam.


SAIYIDATINA KHADIJAH..SURI TELADAN SEPANJANG ZAMAN


Saiyidatina Khadijah Binti Khuwailid R.A salah seorang daripada penghulu segala wanita di dunia ini merupakan contoh muslimah yang terlibat secara langsung di dalam Harakah Islamiah yang dibawa oleh suami beliau,Nabi Muhammad SAW.


Beliau merupakan simbol wanita yang beriman,jujur dan bersifat dermawan lagi penuh kesetiaan,gigih,berani dan terdidik serta petah berkata-kata. Beliau bertanggungjawab meniupkan semangat dan memberi peransang kepada suaminya di dalam menghadapi pelbagai mehnah dan tribulasi dari kaum Quraisy Makkah ketika itu.


Dalam melaksanakan urusan rumahtangga, walaupun Sayyidah Khadijah menanggung beban yang berat, betapa dia benar-benar bahagia kerana melaksanakan seluruh tugasnya itu dengan penuh keikhlasan, menjaga pendidikan putera-puterinya serta memastikan segala keperluan keluarga khususnya suami dipenuhi sesempurnanya.Beliau berusaha mewujudkan sebuah rumahtangga yang aman damai untuk suaminya, kerana beliau tahu betapa penat dan jerih-payah suaminya berdakwah.

Kaum Quraisy mengambil tindakan memulaukan keluarga Bani Hashim dan orang-orang Islam dengan memutuskan hubungan ekonomi dan sosial dengan mereka. Sayyidah Khadijah tetap bersama di dalam perjuangan suaminya walaupun terpaksa mengalami penderitaan akibat daripada pemulauan tersebut sehingga menjejaskan kesihatannya.

Kesan dari pemulauan ini menyebabkan penyakitnya bertambah tenat dan akhirnya beliau pulang ke rahmatullah. Pada tahun yang sama,bapa saudara Rasulullah SAW iaitu Abu Talib juga meninggal dunia.Tahun ini dianggap sebagai tahun dukacita oleh Rasulullah SAW kerana Baginda kehilanga dua orang yang membantu dan melindungi Baginda dari ancaman musuh-musuh Islam.Disebabkan kebaikan dan keprihatinan Khadijah yang begitu tinggi ini,sehinggakan tahun kematian beliau dan bapa saudara Rasulullah digelar sebagai "Tahun Dukacita" oleh Rasulullah. Bahkan isteri Baginda,Saiyidatina 'Aisyah mencemburui Khadijah kerana walaupun Khadijah telah tiada tetapi Nabi SAW masih menyebut-nyebut nama istimewa tersebut.Demikianlah hebatnya Siti Khadijah Al-Khuwailid,isteri pertama Rasulullah SAW.

Sejarah perjuangan Islam telah mencatatkan bahawa suatu gagasan penggerak dakwah Islamiyyah yang ulung,iaitu "Safwah Al-Mukhtarah" telah muncul pada permulaan dakwah Islam tersebut.Kemunculan mereka merupakan kebangkitan suatu ummah yang mempunyai ciri-ciri tersendiri. Jumlah kumpulan ini kira-kira 60 orang dan seperempat daripada mereka terdiri daripada wanita. Di antara mereka adalah :

1- Ummu Al-Fadhl binti Harith
2- Asma' binti Umais (isteri Ja'afar bin Abi Talib)
3- Khadijah binti Khuwailid
4- Aminah binti Khalid (isteri Khalid bin Said)
5- Fatimah (isteri Abu Ahmad bin Jahsyin )
6- Asma' (isteri 'Iyasy bin Abi Rabi'ah)
7-Sumayyah binti Khayyat (isteri Yasir bin Amir)
8- Fatimah binti Khattab (adik Umar bin Al-Khattab)
9- Hafsah binti Umar (isteri Khurasi' bin Huzafah)
10- Fatimah (isteri Khatib bin Al-Harith)
11- Fukaihah ( isteri Khattab bin Al-Kharith)
12- Ramlah (isteri Abdullah bin Maz'un)

Generasi awal yang menjadi pelopor dalam Harakah Islamiyyah ini sentiasa berdiri teguh dalam perjuangan Islam. Mereka mempunyai keimanan yang kental dan tahap pengorbanan yang begitu tinggi.Pengorbanan wanita dari kalangan generasi pelopor ini dapat dilihat dari kisah-kisah yang berlaku ke atas Sumayyah iaitu isteri Yasir dan ibu kepada Ammar.Beliau sekeluarga telah disiksa oleh orang-orang Quraisy sehingga mendapat penghormatan sebagai syahid yang pertama bersama suaminya Yasir.

Selain daripada Sumayyah,wanita-wanita yang turut disiksa ialah Zunairah Al-Nahdiyyah dan anak perempuannya serta Ummu Abyas. Mereka terdiri daripada hamba-hamba yang menganut Agama Islam tanpa merasa gentar menghadapi siksaan tuan-tuan mereka.

Semoga Allah terus mencurahkan keberanian,ketabahan dan kecekalan buat muslimah-muslimah akhir zaman ini..











:: TULISAN : INGATKAN SAYA JIKA SAYA TERLUPA.. ::

Bismillahirrahmanirrahim..
Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam..


Berbicara tentang tulisan..saya bukanlah insan yang kreatif dan kritis untuk menitipkan kata.Namun,bila merenung kronologi hidup ini,baru saya sedar,rupa-rupanya saya memang berminat untuk menceburi bidang penulisan.Dan saya amat berminat membaca tulisan2 serta pandangan2 orang lain.

menulis ini juga suatu seni..melalui penulisan,otak kita mampu berkembang dengan baik sebagai pemikir dan perancang kerana apabila menulis kita akan mengerah minda untuk menghasilkan idea2 baru yang bernas serta menarik.dalam penulisan juga kita akan bercerita tentang hidup,yang kadang-kadang tidak mampu untuk dikongsi secara lisan bersama insan lain.dan biasanya seorang yg pemendam atau pendiam (lebih-lebih lagi wanita) gemar menterjemahkan apa yang mereka rasa melalui tulisan.bagi mereka(mungkin juga saya^_^)cara ini adalah lebih adil.hati tenang dan puas,dan orang lain yang membaca juga akan dapat faedahnya sama..inshaAllah..

sahabat2,ingatkanlah saya andai tulisan saya menyebabkan diri insan lain terasa diaibkan,disakiti dan dianiayai.tulisan juga mempunyai pengaruh yang besar di dalam hidup.orang akan mengganggap tulisan kita adalah diri kita.itulah perasaan kita,akhlak kita,pandangan kita,kehidupan kita.andai kita sering menceritakan kelemahan dan keburukan orang lain di dalam tulisan,secara automatik orang yang membaca akan dapat menilai bagaimana diri kita serta paradigma kita.andai ingin menegur,tegurlah secara berhikmah dan bijaksana.teguran yang diiringi dengan kata2 yang lembut dan sopan akan lebih diterima oleh hati2 manusia,kerana semulajadinya manusia itu diciptakan suka kepada kebaikan dan kebenaran.

sering juga kita meluahkan kemarahan melalui tulisan.dan tanpa kita sedar,kadangkala kemarahan yang kita terjemahkan ke atas sekeping kertas,mesej,blog dan sebagainya membuatkan hati insan lain terguris.begitu halusnya seni penulisan walaupun ia hanyalah paparan huruf dan bukan zahirnya wajah seseorang secara nyata.justeru,menulislah secara berhemah dan memikirkan jangka panjang.bimbang kesan akan datang akan lebih parah.mad'u yang asalnya ingin rapat dengan kita semakin menjauhkan diri lantaran terasa hati dengan apa yang kita tulis.bukankah itu satu kerugian?



ingatkanlah saya jika saya terlupa...

tulisan ini adalah peringatan kepada diri saya yang utama dalam proses untuk merealisasikan impian menjadi da'ieyah yang baik,inshaAllah..semoga setiap kalimah dan huruf yang saya tulis akan meninggalkan kesan yang baik buat insan2 lain yang membaca sepertimana diri saya terasa dimuhasabahkan setiap kali saya membaca tulisan orang lain.


semoga kita benar2 ikhlas untuk menyampai dan menyebarkan Islam selagi hayat dikandung badan.walaupun hanya seorang yang membaca,moga2 dakwah ini akan tersebar di seluruh dunia.kita bukanlah menginginkan blog kita atau nama kita disebut-sebut atau dipuji-puji,tetapi mengharapkan agar semua umat Islam yang membaca penulisan kita merasai betapa indahnya menganut agama yang mulia ini.

buat muslimah solehah sekalian,sebaiknya peliharalah dirimu,dan tidak mempamerkan kejelitaan dirimu di ruang-ruang blog ataupun friendster dengan aksi-aksi yang kurang menyenangkan.muslimahku,kita dicipta dengan sebaik-baik kejadian..diri ini,peribadi ini teristimewanya hanyalah untuk tatapan imam kita,suami kita yang amat dicintai..

mengharap dan terus mengharap Redha Ilahi..

:: WUDUKKAN ANGGOTAMU DENGAN TUJUH PERKARA ::

Seorang ahli ibadah bernama Isam bin Yusof selalu berasa khuatir jikalau ibadahnya kurang khusyuk.Lantas,dia sering bertanya kepada orang yang dianggap lebih warak dan tekun beribadah,bagi memperbaiki dirinya yang selalu dirasakan kurang khusyuk itu.

Suatu hari,Isam telah menghadiri majlis yang dikendalikan oleh seorang abid bernama Hatim al-Assam.Di penghujung majlis, Isam pergi mendapatkan abid terkenal itu dan bertanya,
"Wahai Hatim,bagaimanakah caranya tuan solat? "


Jawab Hatim, "Apabila masuk waktu solat,aku berwuduk zahir dan batin."
"Wuduk zahir dan batin ?" Isam bertanya kembali, "Apa maksud tuan?"


Hatim memberitahu,
"Wuduk zahir adalah sebagaimana biasa iaitu membasuh semua anggota wuduk dengan air.Sementara wuduk batin ialah membasuh anggota dengan tujuh perkara,iaitu BERTAUBAT,MENYESALI DOSA YANG TELAH DILAKUKAN,TIDAK MENCARI ATAU MENGHARAP PUJIAN ORANG,TIDAK TERGILA-GILAKAN DUNIA,TINGGALKAN SIFAT MEMBANGGA DIRI, BUANGKAN SIFAT KHIANAT DAN MENIPU, dan yang ketujuh,MENINGGALKAN SIFAT DENGKI."


Seterusnya Hatim memberitahu,
"Selesai wuduk zahir dan batin, aku pergi ke masjid, kemaskan semua anggotaku dan menghadap kiblat.Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan membayangkan bahawa aku sedang berhadapan dengan Allah,syurga di sebelah kananku,neraka di sebelah kiriku,malaikat maut di belakangku dan aku kini berdiri di atas titian siratal mustaqim.Aku menganggap bahawa solatku ini adalah solat terakhirku,kemudian aku berniat dan bertakbir dengan baik.."


"Setiap bacaan dan doa dalam solat aku fahamkan maknanya,kemudian aku rukuk dan sujud dengan tawadhuk,aku bertasyahud dengan penuh pengharapan dan aku memberi salam dengan ikhlas.Begitulah aku bersolat selama 30 tahun."

Demi mendengar kata-kata itu,Isam terus menangis kerana bersakan selama ini ibadahnya kurang baik berbanding Hatim.
Wallahua’lam..

MEMBALAS KOMEN ^_^

Bismillahirrahmanirrahim..
Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam..

Sedar tak sedar,rupa-rupanya dah lama juga saya tak meng'update' blog kesayangan ni..walaubagaimanapun,teratak ini tetap saya jenguk setiap hari,cuma tak punya masa yang banyak untuk menaip di kala ini..^_^

jazakumullah khairan kathira buat semua pengunjung..kunjungan anda amat saya hargai..^_^
di kesempatan yang ada ini,saya ingin membalas semua komen yang tak sempat dijawab sebelum ni..sy pohon maaf atas kelewatan..terima kasih sekali lagi..^_^

wardah ~ salam ziarah.
UI > salam ziarah kembali^_^

arfifah ~ salam ziarah dari kak e buat ainun yang dirindui..
UI > Slm ziarah kmbali..kak e,miss u so much!lamanyer kite tak jumpa..ukhwah fillah slamanya..^_^

ummi ~ salam ingatan dari SMKA TAHAP
UI > salam sayang dari kami di perantauan,ummi..doakan kami^_^


arfah
~ salam rindu buat adik ainun di perantauan.. =)
UI > salam rindu buat kak ar juga..rindunyer nak tgok baby kak ar..doakn sy najah sofi ye!^_^

nawajih
~salam kak ainun link la ye blog: _yaya dq cijil_

UI > wslm..tq dik^_^

kiki ~ assalamualaikum kak ainun yg dicintai.kes3.i miss u la.meh la dtg sini.
UI > wslm..love u too dr kiki!^_~ i.allah,ad ksempatan,muncullah akk kat tir'ah tu..hihi..tlg jaga adk2 akk kat sane..slmt mnjadi doktor yg mukminah!

pejuang sunnah salam ziarah & ukhuwah
UI> Salam ziarah kmbali..

khairunnisa ~ salam..semoga ainun sihat selaku di perantauan mencari ilmu dan teruskan perjuangan k. (^-^) saya di sntiasa mendoakan kejayaan ainun.
UI> wslm..jazakumullah khairan kathira sahabatku..xsabarnyer nak jumpa awak!^_^

hafizaidi ~ salam ziarah kak
UI > salam ziarah dik..


Akhi Abd Kadir ~ wslm, syuqran ziarah. Sama juga salam perjuangan buat Pasangan Bahagia..semoga thbat dlm perjuangan.
UI>amin..jazakumullah khairan kathira..


kina ~ salam ziarah
UI> salam ziarah kmbali^_^

ummu_ecah ~ slm perantau..truskan blogging
UI> slm ukhwah dr mesir..^_^..jazakumulh khairan kathira..

sayangibu ~ salam jenguk wat kak ainun... doakan adik2 akak najah kat bumi mu'tah ni...
UI> salam jenguk kmbali..^_^..i.allh,kalian sntiasa dlm doa akk..slm juang!

anissyuhada ~ kak,akak doakan saya kuat nak hadapi semua ujian Allah ini..sungguh pilu hati ini..susah utk digmbrkan..hingga terasa tiada ...semua hanya pinjamanNya
UI> sahabatku..ujian itu satu seni..bilamana kt sbar n trus gagah brmujahadah,i.allah di pengakhirannya nnti pasti kita kan rasai kemanisan yg tersangat indah..krn Allah Maha Penyayang,pastinya Dia tidak kan pernah menzalimi hambaNya..kak long sntiasa doakn nisah..ALLAH MA'AK!^_^

ummu iffah ~ salam kak..sihat?...wah, kejap je lg akak nak abes blaja yer...saya ni gak la yang 3 tahun lagi..

UI> wslm..alhamdulillah sihat..tmbah pulak abg asshik ada kat sini skrang ni..^_~takpe,caiyok2..tuntut ilmu ni sangat best!3 tahun tu skjap jer i.allah.. doakn akk juga ye..tahun akhir ni adventure sgt2!

afzan ~ salam ainun...moga sihat2 selalu hendaknya.
UI > Wslm..alhamdulillah sy sihat..hope afzan pun sama..miss u!^_^

Ahliahnizam ~ Salam jengah, salam ziarah. Lamaa x jenguk ke sini. Apa khabar ?
UI > salam ziarah kmbali..alhamdulillah sy sihat..akk sihat?^_^

adaibrahim ~ rindu dekat akak..moga diizinkan Allah swt kita bertemu nanti..amin
UI > rindu adik juge..i.allah amin..nanti kite pakat2 turun TAHAP ye!^_~

Wan Sufiah ~ salam ziarah, kak Ainun - sijil gen 7
UI> salam ziarah kmbali..miss u dik!

ummuuwaishandzolah ~ salam ziarah...nice blog n good work keep blogging..
UI > slm ziarah kmbali..jazakumullah khairan kathira ya ukhti..^_^

anissyuhada ~ tak layak jd mentor akak..tp, jd partner yang setia insya Allah...chayok2..ayuh kita bawa gelombang cintakan ILMU...jejaki ulama' pewaris Nabi..
UI> chayok!!^_^ nisah lbih dr layak untk jd mentor kak long..i.allah kt sma2 kuatkn diri..mga kita sntiasa mncontohi Saiyidatina Aisyah,faqih dlm ilmunya..sarat kcintaan pd suaminya!^_^

DEBAR NOVEMBER ^_^

Bismillahirrahmanirrahim..

Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam..

Alhamdulillah,Allah masih lagi mengurniakan nikmat dan kasih-sayangnya kepada kita semua..Semoga dengan nikmat2 yang dikurniakan menjadikan kita hamba yang lebih bersyukur..

bulan ni banyak peristiwa yang berlaku yang rasanya ingin dicatatkan buat tatapan di hari muka^_^


DEBAR 1 ~ SPM BERTANDANG

Bagi keluarga di pihak saya,ini adalah SPM terakhir yang mendebarkan kami sekeluarga memandangkan di antara calon tersebut adalah adik bongsu kami yang amat disayangi=)

Salam imtihan buat adik2 kesayangan - Mohd Syukri bin Ismail & Mohd Syimir bin Abu Hanipah- yang sedang menghadapi exam SPM sekarang..maaf sangat2 k.yah/k.ngah tak dapat nak telefon..line internet kat sini masalah sangat2 sekarang ni..kakak kalian sentiasa mendoakan kalian dari kejauhan.kita jauh di mata,namun tetap di hati..

Lakukan yang terbaik wahai adik2ku..yakin dengan pertolongan Allah.Dia amat dekat dan teramat dekat dengan hambaNya..bersangka baik dengan Allah dan serahkan sepenuh tawakkal padaNya..inshaAllah,dengan izin Allah,adik2 akan memperoleh kejayaan gemilang!

~buat adik,imir,adik2 SMKA TAHAP dan semua calon SPM di Malaysia..BITTAUFIQ WAN NAJAH!

DEBAR 2 ~ KEHADIRAN SI DIA ^_^
Hihi,pelik pula bunyi tajuk ni=) Alhamdulillah,suami saya selamat tiba ke Mesir 6 hari yang lepas setelah bersusah-payah melakukan pelbagai urusan di bumi Madinah sana..tarikh untuk berlepas ke Mesir bertukar2 menyebabkan kami tak senang duduk jadinya=)akhirnya,alhamdulillah semuanya selamat.suami akan berada di sini lebih kurang 3 minggu,sempatlah kami merayakan 'Idul Adha bersama2 inshaAllah.
Pertemuan kami kali ni juga rasanya cukup berbeza.disebabkan saya sekarang berada di tahun akhir,maka kuliah2 adalah menjadi kewajipan saya di kala ini..

Alhamdulillah,Allah kurniakan saya suami yang amat memahami,malah mencadangkan idea yang paling bernas untuk kami berdua.sewaktu saya menjalankan rutin harian,bergelumang dengan kitab dan muhadharah,suami akan memanfaatkan waktu itu dengan menggali ilmu di kuliah Al-Azhar banin.bermakna,3 minggu lah abang bergelar pelajar Al-Azhar..MashaAllah,kagum dengan prinsipnya,tidak mahu membiarkan sehari berlalu tanpa menghadap ilmu dan para Ulama'..

~ bang,kita tak punya banyak masa untuk bersama sewaktu di dunia,semoga ALLAH mengurniakan seluas-luasnya ruang dan waktu untuk kita bersama di SYURGA sana,amin..

DEBAR 3- ABG LONG DAN KAK LONG DI TANAH HARAM..
Alhamdulillah,abg long dan kak long terpilih menjadi tetamu Allah untuk mengerjakan haji pada tahun ini.baru2 ni kami mendapat berita abg long demam.tapi kata kak long,demam abg long beransur pulih,Alhamdulillah..semoga kalian memperoleh Haji Mabrur,amin..rupa2nya anak2 abg long-fatihah,adib dan syahirah juga diserang demam di Malaysia.demam rindu barangkali..semoga anak2 saudara makteh cepat sembuh,Syafahumullah...

amat rindu untuk kembali menjejakkan kaki ke Tanah Haram..sayu melihat tetamu Allah yang membanjiri bumi Makkah kala ini..semoga semua jemaah memperoleh haji mabrur dan dapat meneruskan ibadah yang terbaik setibanya mereka di tanah air nanti..amin..


ULANGTAHUN SYUHADA' MEMALI KALI KE-24
November juga menyaksikan kesyahidan insan-insan pilihan Allah di Memali,Kedah.Peristiwa ini berlaku pada 19 November 1985..Berikut adalah gambar2 yang diperoleh buat tatapan pengunjung semua..





berita lanjut tentang Memali,sila rujuk :





BUAT ADIK-ADIK BARU MANSURAH ^_^


http://dpm-mansoura.blogspot.com/

USTAZ ASRI DITANGKAP

KUALA LUMPUR,2 Nov:Bekas Mufti Perlis Dr Asri Zainul Abidin telah ditangkap oleh pihak polis dan pegawai JAIS jam 12.15 tengah malam tadi.

Kira-kira jam 10 malam tadi,sepasukan lapan anggota daripada Jabatan Agama Islam(JAIS) telah tiba, ketika Dr Asri baru selesai menyampaikan kuliahnya yang dilakukan secara rutin setiap bulan, di kediaman di Taman Sri Ukay,dekat sini.

Suasana menjadi agak tegang apaila orang ramai dan para jemaah yang mengikuti kuliah,terkejut dengan kehadiran sepasukan anggota polis sejumlah kira-kira 40 orang,yang mula mengepung pekarangan rumah tersebut.

Beberapa jemaah yang ditemui Harakahdaily,membayangkan situasi tersebut tidak ubah seperti suasana penangkapan bekas Timbalan Perdana Menteri Dato'Seri Anwar Ibrahim dirumahnya di Damansara pada tahun 1998 lalu.

Sungguhpun begitu,Ahli Parlimen Ampang Zuraida Kamaruddin,yang berada di kediaman itu,berjaya meminta orang ramai dan pihak polis yang berada di situ bertenang.

Dalam pada itu,kira-kira 2 jam, para pegawai Jais berunding untuk meminta Dr Asri ke pejabat agama atau balai polis berdekatan.

Pada awalnya,Dr Asri mahu para pegawai itu mengambil keterangan di rumah tersebut, namun setelah berbincang agak lama,Dr Adsri akur untuk ke balai polis berdekatan.

Beliau kelihatan menaiki van JAIS dan diiringi oleh beberapa buah kereta peronda polis.

ImageSebelum pergi, Dr Asri sempat meminta supaya pihak media menunggu beliau dirumah tersebut kerana akan mengadakan sidang media.

"Jangan bimbang,saya akan balik semula ke sini.Doakan saya.

"Tunggu saya...akan membuat sidang media," katanya di hadapan orang ramai dan pihak media yang mengerumuni rumah tersbut.

Dipercayai tangkapan itu,berikutan dakwaan beliau yang dikatakan mengajar tanpa tauliah dan ada kaitannya dengan sidang media semalam serta memo bantahan lantikan beliau selaku Yang Dipertua Yayasan Dakwah Islamiah(Yadim).

Beliau dipercayai dibawa ke balai polis Hulu Kelang untuk diambil keterangan.Turut serta bersama beliau ialah Ahli Dewan Undangan Negeri Hulu Kelang,Shaari Sungib.


sumber : harakahdaily.net

DIK, JOM STUDY! ^_^


Bismillahirrahmanirrahim..
Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam..

Alhamdulillah,Muhadharah Syeikh Husin d
an maahad(untuk mahasiswi Qiraat) sudah bermula sejak sebulan yang lalu.Seronok rasanya dapat menatap wajah adik2 baru,srikandi dan permata2 agama yang gigih menuntut ilmu dan memeriahkan kembali bumi Mansurah yang tercinta ini.
Cepat benar masa berlalu..rasanya baru beberapa hari kami bersimpuh di hadapan Syeikh,mengutip ilmu2 berharga,bertatih memahami
Bait2 matan Qiraat yang makin bertambah cabarannya..memahami kisah Nabi Musa,Nabi Yusuf,membedah ilmu dan peristiwa yang terkandung di dalam kitab Riyadhus-Solihin dan semua ilmu yang berkaitan Al-Quran.
Alhamdulillah,sedar tak sedar sekarang saya sudah berada di tahun akhir,lebih kurang 7 bulan sahaja lagi masa untuk menyiapkan bekal dan memperkasa keilmuan sebelum bertempur ke medan juang!
Ku pohon padaMu Ya Allah,kurniakanlah kami hati2 yang tenang..

Terdetik di hati untuk memanfaatkan teratak ini bag
i menyampaikan nasihat dan pesanan buat adik2 tersayang,sempena keberadaan kalian di Bumi Kinanah ini.Kita sama2 berniat untuk mewakafkan diri dalam perjuangan menuntut ilmu,biarpun berjauhan dengan keluarga dan suami tersayang(utk yg terlibat shj ^_~)
Tuntasnya hadaf kita adalah sama.Justeru,akak ingin
mencurahkan sedikit ilmu dan pengalaman,mudah-mudahan dapat membantu permusafiran kalian di tanah bertuah ini.


:: POSITIFKAN MINDA,MANTAPKAN STRATEGI ::
Memetik kalam Dr.H.M Tuah di dalam bukunya 'Membina Imaginasi Cemerlang',
kita perlu menanamkan BENIH : Hasrat/azam/sasaran/target/kehendak dan cita2 di dalam diri kita.Beritahu diri kita,apa sebenarnya yang kita
mahu?
Bagaimana kita hendak menggapai kejayaan jika kita tidak menyatakannya untuk diketahui oleh seluruh tubuh kita?

Hasrat/sasaran/kehendak/azam/target dan cita2 apabila diletakkan di hati secara bersungguh2,ia ibarat menanam benih di atas tana
h yang subur.
Orang yang berjaya adalah orang yang serius dengan angan2nya dengan meletakkan azam dan cita2 itu ke atas kertas,membaca dan menghayatinya setiap hari.

Apabila selalu menyebut2,mengenang2 dan memperkatakannya anda telah menyebabkan rangkaian antara hati dan otak semakin kukuh.
Jika anda tidak melakukan begini,anda tak ubah seperti pengkhayal moden yang hanya pandai berkhayal tanpa mahu melihat realiti kehidupan sebe
nar.
Rancanglah jalan2 ke arah matlamat anda itu dengan
lebih teliti,tahun demi tahun, bulan demi bulan,hari demi hari atau mungkin jam demi jam jika perlu!
Perlu diingat,setiap perancangan ke arah matlamat mestilah dilahirkan dalam bentuk tulisan,bukan sekadar melilau di dalam minda.

"MERANGKAK TETAPI SAMPAI LEBIH BAIK DARI BERLARI TETAPI PUTUS DI JALAN.."

:: PERANGKAAN MASA DAN WAKTU ::

Ibn Al-Jauzi berkata, " Seharusnya manusia mengetahui kemuliaan masanya dan nilai waktunya,sehingga tidak mensia-siakannya walaupun sesaat dalam hal2 yang tidak mendekatkan ( diri kepada Pencipta). Hendaklah
mendahulukan yang lebih utama dalam ucapan mahupun pekerjaan."
Adik2,di samping ilmu Qiraat ,banyak lagi ilmu yang perlu kita cedok dan gali.
Memetik kalam Syeikh 'Allamah Sa'id Hawwa di dalam kitabnya," Jundullah : Menyelusuri Pengetahuan Para Pejuang Rabbani",
"Sesungguhnya wawasan dan ilmu pengetahuan Isla
m yang mesti dimiliki dapat diringkaskan seperti berikut:
1- Ilmu Al-Usulu ats-salasah (3 landasan keimanan)

2- Al-Kitab dan Ulum Al-Quran
3-As-Sunnah dan ilmu2 tentang sunnah

4-Ilmu Usul Fiqh

5-Ilmu Aqidah
6-Ilmu Feqah
7-Ilmu Akhlak,ilmu penyucian jiwa dan adab

8-Ilmu Sirah (Perjalanan hidup Rasulullah) dan sejarah
Islam
9-Ilmu2 Bahasa Arab

10-Ilmu kajian konspirasi terhadap Islam dan Umat Islam,serta ilmu mengetahui tentangan/rintangan yang dihadapi oleh umat Islam

11-Kajian Islam kontemporari

12-Feqh Dakwah


Subhanallah,betapa luasnya ilmu Allah.Justeru,kita perl
u menyusun target sebaiknya,apa ilmu yang ingin kita dalami sepanjang 3 tahun berada di Mesir.Mulai sekarang lagi kita perlu tanamkan azam dan cita2 agar keberadaan kita di sini tidak sia2.

:: SKOP QIRAAT DAN SILIBUS ::
Imtihan tahun1 dan 2 biasanya bermula pada hujung bulan 4(Al-Quran Syafawi).Bermakna lebih kurang 5 bulan sahaja lagi untuk adik2 bersedia. (Bulan
4 tinggal untuk hadamkan je ye ^_^ Rancang strategi untuk semua subjek :

1-AL-QURAN >> Rasanya adik2 pastinya sudah mempunyai strategi yang tersendiri untuk iadah Juz 1-30.Jangan menganggap kalam Allah ini sebagai beban,tetapi rasailah bahawa ia adalah anugerah yang tak ternilai,satu dari rahsia2 Allah.Al-Quran teman karib kita,penenang di kala resah,pemujuk di kala gelisah.Perhatikannya tidak jemu,membacanya tidak kan lesu..
Baru2 ni Syeikh ada sampaikan tips pada kami pelajar2 tahu
n 3 cara untuk iadah Al-Quran: ~ Sehari wajib iadah 1 juz mengikut tarikh pada hari itu.Contohnya: Hari ni bertarikh 25/10/2009,maka bacalah juz 25 pada hari itu.Iadah juz tersebut sebanyak 2 kali setiap hari.

2-QIRAAT >> Sistem di Mesir ini mewajibkan kita menghafaz matan Qiraat.Sila buka matan adik2 dan perhatikan 'roqom bait'.Untuk tahun 1 kalau tak
silap saya adik2 perlu menghafaz lebih kurang 448 bait matan.Jadi,untuk selamat dan tenang menghadapi hari2 akhir menghadapi imtihan,sila hafaz 3 bait setiap hari(sekurang-kurangnya) secara konsisten.Jadikan matn Toyyibah ini sahabat karib anda sepanjang masa dan di mana2 ! ^_^

3-SUBJEK2 LAIN >> Study sebelum datang kelas Syeikh s
upaya adik2 dapat tangkap topik apa yang akan dipelajari pada hari itu.Catat isi2 penting waktu Syeikh dan Ustaz2 mengajar,jangan malu untuk bertanya kalau ada yang kurang difahami.Kalau ada sesiapa yang mempunyai mp3 atau yang sewaktu dengannya,bolehlah rakam muhadharah Syeikh.Sekiranya ada bab2 yang tak difahami pada hari itu,boleh dengar semula rakaman syeikh waktu study di rumah nanti.InshaAllah kaedah ini amat2 membantu kita..

Wa akhiran,saya ingin berkongsi dengan adik2 dan sahabat2 semua,kata2 Imam Ghazali di dalam kitabnya Ihya' Ulumuddin pada bab Huraian
Keajaiban Hati..Renungkan..




" Hati adalah raja bagi manusia. Sebagai raja,hati mempunyai tentera2 yang mampu melaksanakan kehendak-kehendaknya.
Tentera-tentera ini dikenali sebagai tentera-tentera zahir dan batin.

Tentera-tentera zahir adalah segala anggota badan yang dikurniakan kepada manusia. Tentera-tentera batin pula adalah nafsu syahwat dan marah di samping ilmu,hikmat dan kebijaksanaan.
Nafsu syahwat dan marah mampu memainkan dua peranan yang berbeza iaitu membantu hati atau menghancurkannya.
Justeru,hati memerlukan ilmu dan hikmat supaya dengannya nafsu syahwat dan marah dapat dikekang bagi melaksanakan perkara2 yang bermanfaat sahaja.
Ilmu yang paling mulia adalah ilmu mengenai Allah serta keagunganNya.
Penguasaan ilmu ini dan keyakinan yang lahir daripadanya berbeza antara seorang dengan seorang yang lain.
Pada peringkat awal,ilmu ini diperoleh berdasarkan usaha dan kesungguhan sehingga seseorang mengenali sifat-sifat yang wajib,mustahil serta harus bagi Allah.

Pada tahap yang paling tinggi, ilmu dan keyakinan terhadap Allah terhasil berdasarkan penglihatan mata hati yang dikurniakan oleh Allah.."

Sultan Muhammad al-Fateh dan Pembukaan Costantinople


HADIS RASULLAH SAW TENTANG PEMBEBASAN CONSTANTINOPLE

Sabda Rasulullah s.a.w. ketika menggali Parit Khandaq; “..Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera……”

(Hadis riwayat Imam Ahmad)

Umat Islam berlumba-lumba membebaskan Constantinople untuk mendapatkan penghormatan yang dijanjikan oleh Allah swt di dalam Hadis tersebut. Walau bagaimanapun, kesemua kempen yang dilancarkan menemui kegagalan. Di antaranya, 5 kempen di zaman Kerajaan Umayyah, 1 kempen di zaman Kerajaan Abbasiyah dan 2 kempen di zaman Kerajaan Usmaniyah.

Di dalam salah sebuah kempen semasa zaman Kerajaan Umayyah, seorang sahabat besar Nabi saw iaitu Abu Ayyub Al Ansary ra telah syahid dan dimakamkan di bawah dinding kubu Kota Constantinople di atas wasiatnya sendiri. Apabila ditanya kenapa beliau ingin dimakamkan di situ maka beliau menjawab, “Kerana aku ingin mendengar derapan tapak kaki kuda sebaik-baik raja yang akan mengetuai sebaik-baik tentera semasa mereka membebaskan Constantinople”. Begitulah teguhnya iman seorang sahabat besar Nabi saw.

Hadis Nabi saw ini direalisasikan hampir 800 tahun kemudiannya oleh Sultan Muhammad Al Fatih, khalifah ke-7 Kerajaan Usmaniyyah dan 150,000 orang tenteranya.

Siapakah Sultan Muhammad Al Fatih? Apakah kehebatan Baginda dan tentera-tenteranya sehingga disebut “sebaik-baik raja” dan “sebaik-baik tentera” di dalam hadis tersebut.

PENGENALAN

Baginda dilahirkan pada 29 Mac 1432 Masihi di Adrianapolis (sempadan Turki – Bulgaria). Walau bagaimanapun, sejarah hidup Baginda sebenarnya telah bermula hampir 800 tahun sebelum kelahirannya kerana telah disebut sebagai “sebaik-baik raja” di dalam Hadis tadi. Baginda juga dikenali dengan gelaran Muhammad Al Fatih kerana kejayaannya membebaskan Constantinople.

Baginda menaiki takhta ketika berusia 19 tahun dan memerintah selama 30 tahun (1451 – 1481). Baginda merupakan seorang negarawan ulung dan panglima tentera agung yang memimpin sendiri 25 kempen peperangan. Baginda mangkat pada 3 Mei 1481 kerana sakit gout. Ada ahli sejarah berpendapat Baginda mangkat diracun.

PENDIDIKAN

Baginda menerima pendidikan yang menyeluruh dan bersepadu. Di dalam bidang keagamaan, gurunya adalah Syeikh Shamsuddin Al Wali dikatakan dari keturunan Sayyidina Abu Bakar As-Siddiq ra. Di dalam ilmu peperangan pula, Baginda diajar tentang tektik peperangan, memanah dan menunggang kuda oleh panglima-panglima tentera.

Guru al-fatih berserban putih di sebelah kuda

Di dalam bidang akademik pula, Baginda adalah seorang cendekiawan ulung di zamannya yang fasih bertutur dalam 7 bahasa iaitu Bahasa Arab, Latin, Greek, Serbia, Turki, Parsi dan Hebrew. Di dalam bidang Ilmu Pemerintahan pula, ayahanda Baginda , Sultan Murad II, dengan tujuan mendidik, semasa pergi bersuluk ke Pulau Magnesia, telah melantik Baginda yang baru berusia 12 tahun memangku jawatan Khalifah. Dalam usia semuda ini Baginda telah matang menangani tipu helah musuh.

KEPERIBADIAN

Baginda sentiasa bersifat tawadhu’ dan rendah diri . Semasa membina Benteng Rumeli Hissari, Baginda membuka baju dan serbannya, mengangkat batu dan pasir hingga ulamak-ulamak dan menteri-menteri terpaksa ikut sama bekerja

Baginda seorang yang sentiasa tenang, pendiam, berani, sabar, tegas dan kuat menyimpan rahsia pemerintahan. Baginda sangat cintakan ulamak dan selalu berbincang dengan mereka tentang permasalahan negara.

PERSIAPAN AWAL MEMBEBASKAN CONSTANTINOPLE

Selama 2 tahun selepas menaiki takhta, Baginda mengkaji pelan Kota Costantinople setiap malam bagi mengenal pasti titik kelemahannya. Baginda juga mengkaji sebab-sebab kegagalan kempen-kempen terdahulu serta berbincang dengan panglima-panglima perangnya tentang tentang strategi yang sesuai untuk digunakan.

Baginda mengarahkan dibina peralatan perang termoden seperti meriam besar yang boleh menembak bom 300 kg sejauh 1 batu. Benteng Rumeli Hissari dibina di tebing sebelah Eropah, lebih kurang 5 batu dari Kota Constantinople di mana Selat Bosphorus adalah yang paling sempit. Ia dibina bertentangan dengan Benteng Anadolu Hisar di tebing sebelah Asia yang telah dibina oleh Sultan Bayazid Yildirim dahulu. Benteng ini mengawal rapi kapal-kapal yang melintasi Selat Bosphorus. Perjanjian damai dibuat dengan pihak Wallachia, Serbia dan Hungary untuk memencilkan Constantinople apabila diserang nanti.

Baginda membawa bersama para ulamak dan pakar motivasi ke medan perang bagi membakar semangat jihad tenteranya. Sebaik sahaja menghampiri dinding kubu Kota Constantinople, Baginda mengarahkan dilaungkan Azan dan solat berjemaah. Tentera Byzantine gentar melihat 150,000 tentera Islam bersolat di belakang pemimpin mereka dengan laungan suara takbir memecah kesunyian alam.

MELANCARKAN SERANGAN KE ATAS CONSTANTINOPLE

Setelah segala persiapan lengkap diatur, Baginda menghantar utusan kepada Raja Bizantin meminta beliau menyerah. Keengganan beliau mengakibatkan kota tersebut dikepung. Pada 19 April 1453, serangan dimulakan. Kota tersebut hujani peluru meriam selama 48 hari. Setengah dinding luarnya rosak tetapi dinding tengahnya masih teguh.

Menara Bergerak

Seterusnya Baginda mengarahkan penggunaan menara bergerak yang lebih tinggi dari dinding kubu Byzantine dan memuatkan ratusan tentera. Tentera Byzantin berjaya memusnahkan menara tersebut setelah ianya menembusi dinding tengah kubu mereka.

Bantuan Dari Pope Vatican

rantai merentang teluk horn

Pope di Rome menghantar bantuan 5 buah armada yang dipenuhi dengan senjata dan tentera. Perairan Teluk Golden Horn direntang dengan rantai besi untuk menghalang kemaraan armada Usmaniyah. Ini menaikkan semula semangat tentera Bizantin.

rantai yang digunakan rantai merentangi teluk horn

Melancarkan Kapal Perang Dari Puncak Gunung

Kegembiraan mereka tidak lama. Keesokan paginya, mereka dikejutkan dengan kehadiran 72 buah kapal perang Usmaniyah di perairan Teluk Golden Horn. Ini adalah hasil kebijaksanaan Baginda mengangkut kapal-kapal ke atas gunung dan kemudian diluncurkan semula ke perairan Teluk Golden Horn. Tektik ini diakui sebagai antara tektik peperangan (warfare strategy) yang terbaik di dunia oleh para sejarawan Barat sendiri. Kapal-kapal itu kemudiannya membedil dinding pertahanan belakang kota.

kapal merentasi gunung-laluan coklat di blakang kanan

Kapal-kapal perang tentera Byzantin habis terbakar kerana bedilan meriam Usmaniyah. Pertahanan Byzantin menjadi semakin lemah. Baginda mengambil kesempatan pada malamnya dengan memberikan semangat kepada tenteranya serta mengingatkan mereka kepada Hadis Rasulullah saw dan bersama-sama berdoa kepada Allah swt.

Memanjat dan Melastik Dinding Kota

Keesokan paginya tentera Usmaniyah cuba memanjat dinding dalam kubu dengan tangga dan cuba merobohkannya dengan lastik besar. Tentangan sengit pihak Byzantin menyebabkan ramai yang syahid. Baginda memerintahkan tenteranya berundur dan bedilan meriam diteruskan sehingga tengahari.

Karisma Seorang Pemimpin

Pengepungan selama 53 hari tanpa sebarang tanda-tanda kejayaan telah menimbulkan rasa bosan dan menghilangkan keyakinan tentera Baginda. Pada saat yang genting ini Baginda berucap menaikkan semangat tenteranya, “Wahai tenteraku, aku bersedia untuk mati di jalan Allah. Sesiapa yang mahu syahid ikutlah aku!”.

Mendengarkan itu, Hasan Ulubate, salah seorang tentera Baginda mengetuai sekumpulan kecil 30 tentera membuka dan melompat masuk ke dalam kubu musuh lantas memacak bendera Islam di situ. Mereka kesemuanya gugur syahid setelah dihujani anak panah musuh. Kemudian tentera-tentera Islam menyerbu bertali arus menembusi barisan pertahanan Byzantin sambil melaungkan kalimah Allahu Akbar.

Penawanan Constantinople

Pada 29 Mei 1453, Kota Constantinople jatuh ke tangan Islam. Baginda menukar namanya kepada Islambol (Islam keseluruhan) . Gereja Besar St Sophies ditukar kepada Masjid Aya Sofiya. Baginda dengan tawadhuknya melumurkan tanah ke dahinya lalu melakukan sujud syukur. Semenjak peristiwa inilah Baginda diberi gelaran “Al Fatih” iaitu yang menang kerana kejayaannya membebaskan Constantinople.

SEBAIK-BAIK RAJA DAN SEBAIK-BAIK TENTERA

Pada kali pertama solat Jumaat hendak didirikan, timbul pertanyaan siapa yang layak menjadi imam. Baginda memerintahkan kesemua tenteranya termasuk dirinya bangun lantas bertanya, “Siapa di antara kita sejak baligh hingga sekarang pernah meninggalkan solat fardhu walau sekali sila duduk!”. Tiada seorang pun yang duduk, kerana tidak seorang pun di antara mereka pernah meninggalkan solat fardhu.

Baginda bertanya lagi, “Siapa di antara kita yang sejak baligh hingga kini pernah meninggalkan solat sunat rawatib sila duduk!”. Sebahagian daripada tenteranya duduk.

Kemudian Baginda bertanya lagi, “Siapa di antara kamu sejak baligh hingga ke saat ini pernah meninggalkan solat tahajjud walaupun satu malam, sila duduk!”. Kali ini semuanya duduk, kecuali Sultan Muhammad Al-Fatih sendiri. Baginda tidak pernah meninggalkan solat fardhu, Solat Sunat Rawatib dan Solat Tahajjud sejak baligh . Inilah dia anak didikan Syeikh Shamsuddin Al Wali. Bagindalah sebaik-baik raja yang telah diisyaratkan oleh Rasulullah saw di dalam Hadisnya itu.


rujukan :http://umarfarouq.blogspot.com