Didikan Al-Quran Untuk Muadz



Sebelum saya melangkah ke alam perkahwinan 4 tahun yang lalu,saya telah menyenarai dan menggariskan beberapa target dan strategi untuk pendidikn Al-Quran anak-anak saya.Bagi saya perkara ini tersangatlah penting kerana sebagai ibu saya adalah pembina generasi.Di tangan sayalah nanti anak-anak akan dicorakkan sama ada menjadi insan berguna atau sebaliknya( Nauzubillahi min zalik)

Kita berada di akhir zaman.Manusia berlumba-lumba mencari kemewahan dunia.Anak-anak pula sering terabai dan menjadikan mereka terumbang-ambing dalam melayari bahtera kehidupan.Apabila mereka tidak mendapat didikan Al-Quran seawal usia mereka,bagaimanakah kita boleh menjamin mereka mampu memandu rohani dan jiwa mereka dengan baik?Sedangkan ketenangan seorang hamba itu adalah apabila mereka akrab dengan Allah,enak menghayati setiap tafsiran Kalamullah.

AL-QURAN MUADZ

Saya nekad untuk mulakan didikan Al-Quran pada anakanda Muadz seawal usianya 2 bulan.Sepanjang mengandungkannya,saya cuba memberi pendedahan awal Al-Quran kepadanya dengan cara saya membaca Al-Quran dan mengkhatamkannya berkali-kali.Dengan harapan anakanda saya di dalam kandungan sentiasa terhibur dengan ayat-ayat Allah.Syukur Alhamdulillah ketika itu saya masih berada di Madinah dan dapat bersolat di Masjid Nabawi setiap hari.Muadz dapat mendengar pelbagai bacaan Imam yag tepat dari sudut tajwid dan makhrajnya.

Saya jadikan blog Darwisy Darwisya dan blog Cinta Rasul sebagai rujukan bagaimana untuk mendidik anak-anak seusia Muadz belajar Al-Quran.Saya membuat flash card Alif Ba Ta sendiri dengan menggunakan manilakad.Manilakad dipotong besar dan saya menulis huruf-huruf hijaiyah dengan menggunakan marker pen di atasnya.Hehe,lucu pula bila mengingatkannya..Sempoi habis:)  

Maka bermulalah episod memperkenalkan Muadz denga huruf-huruf Al-Quran.Selepas memandikan Muadz dan mengurut badan montelnya,saya pun menunjukkan flash card itu kepadanya satu persatu dengan suara yang jelas.Ulang dan ulang setiap huruf 3 kali.Pada awalnya terasa seperti mahu berhenti segera sebab Muadz langsung tidak melayan ummi membaca:)Muadz suka memandang tempat lain tetapi ummi kuatkan juga hati untuk teruskan sampai habis.Memanglah baby takkan boleh fokus pada satu tempat sahaja kan?:)

Berapa lama manilakad itu bertahan?Hehe,sudah tentulah tidak tahan lama.Ada kesan gigitan Muadz,Muadz koyak-koyak buat mainan dan lagi tragis dironyok-ronyok si manilakad itu:)Tapi ummi sudah sedia dengan manilakad yang lain pula.Yang penting tiap-tiap hari Muadz dengar ummi mengajar:)
 



Di samping itu,ummi perdengarkan Muadz video-video Alif Ba Ta dan Al-Quran setiap hari.Memang Muadz terhibur sangat,terkekek-kekek dia ketawa apabila mendegar nasyid Alif Ba Ta.Sewaktu di dalam kereta,abah akan pasangkan CD atau kaset Al-Quran.Kami yakin apabila anak ini terbiasa mendengar Al-Quran mereka akan dapat membaca dan menghafaz dengan mudah pada masa akan datang.Pada usia sebegini minda mereka akan menyerap segala ilmu yang disampaikan kepada mereka.

USIA 1 TAHUN 6 BULAN
Alhamdulillah,dengan izin Allah,pada usia Muadz 1 tahun 6 bulan,Muadz sudah boleh menyebut beberapa huruf Hijaiyah itu  dengan baik.Apabila ummi sebut "ALIF",Muadz akan sambung "BA,TA"..Bila ummi sebut "MIM" Muadz akan sambung "NUN" dan beberapa huruf lain.

Suatu hari,sepupu Muadz mengajar Muadz menyebut namanya.
"Muadz,sebut nama abang.Sebut nama abang: abang Ajim.Macamana Muadz?"Soal Ajim kepada Muadz
Ajim mengulang soalannya berkali-kali lalu Muadz menjawab, "KHO" :D

Pecah ketawa kami pada waktu itu.Mungkin Muadz menyangka Ajim menyebut huruf "JIM", sebab itulah dia menyambung menyebut huruf "KHO" :):) 

IBRAH BUAT UMMI:)

Benarlah Allah jadikan anak-anak ini dengan sangat unik.Pada awal usia,mereka hanya mendengar dan merakam apa yang kita ajarkan.Apabila sudah tiba masanya,mereka akan mengeluarkan input-input yang telah mereka perolehi sebelum ini.

Sebab itu sebagai ibu kita perlu kuat semangat dan jangan mengalah untuk memberikan ilmu yang baik kepada anak-anak.Allah jadikan hati mereka bersih dan suci.Mereka sangat genius untuk menerima segala kebaikan.Kita masih belum terlambat.Mari lakukan sesuatu dan berusaha sedaya mampu untuk mengajarkan Al-Quran kepada anak-anak.

1 comments:

Fatimah said...

saya baru beli flash card utk ajr ank sy umar..hope die happy utk belajar..1-10 sudah hafal tp belum kenal.. A-Z kenal sec rawak..jd saya assumw sampai masa utk kenal huruf hijaiah danencari bahan2 visual utk dipasang di tv..