SMILE! ALLAH LOVES YOU!


Kadangkala diri kita sering diuji dan kita merasakan kitalah yang paling banyak dan berat menghadapi ujian.Lebih dahsyat lagi sehingga tahap kita seolah-olah menyalahkan Allah Taala,mengapa menurunkan ujian sebegitu berat kepada kita?


Astaghfirullah..


Sedarkah kita di dalam kehidupan sehari-hari pelbagai nikmat yang Allah berikan kepada kita?
Allah masih menganugerahkan harta,kejayaan dan perkara-perkara yang menerbitkan kegembiraan di hati kita walaupun kita sering lupakan Dia..

Kita sering lewat mengerjakan solat..
Kita sangat berkira untuk meluangkan masa membaca Al-Quran walaupun kita tahu Al-Quran itu kalam Allah,kata-kata Allah dan ibarat 'surat cinta' dari Allah untuk kita.

Lantas apabila ditimpa sedikit musibah,kita terus merungut dan menyalahkan takdir.

"Kenapalah aku begini?"
"Kenapa aku tak berjaya macam si polan tu?"
"Kenapa aku asyik sakit je?"
"Kenapa aku ni papa kedana?"

Hati Yang Sabar

Sebagai hamba kita memang layak untuk diuji.Dan ujian itu adalah tanda Allah memberikan perhatian dan kasih-sayangNya yang tidak berbelah bagi pada kita.

Firman Allah di dalam Surah Al-Ankabut Ayat 2-3:
أَحَسِبَ النَّاسُ أَنْ يُتْرَكُوا أَنْ يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ * وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِنْ قَبْلِهِمْ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ }

“Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; “Kami telah beri

man,” sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah me

guji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.” – Surah Al-Ankabut ayat 2-3


Apabila diuji maka akan terbitlah rasa sabar yang menggunung di dalam diri.Bersabarlah ketika saat mula kita ditimpa ujian.Bukan setelah merungut-rungut dan marah-marah barulah kita mengatakan " sabar,sabar.."

الصبر عند الصدمة الأولى
Teringat pada suatu ketika saya diuji semasa di Mesir.Kemarahan meluap-luap di dada ketika itu,terasa sangat pedih di hati.Lantas Kak Roslina,seorang sahabat saya yang solehah mengingatkan saya,

"Ainun,sabar ye.. الصبر عند الصدمة الأولى (Sabar itu adalah pada saat pukulan pertama).."

Astaghfirullah..terus hati beristighfar ketika itu.Ajaibnya,dari hati merasa panas dan meluap-luap sebentar tadi,ia terus menjadi tenang selepas mendengar nasihat dari sahabat saya itu.

Memang ketika marah dan sedih kita tidak mampu mengawal perasaan.Tidak hairanlah Nabi mengucapkan orang yang kuat itu adalah orang yang dapat menahan amarahnya.Bermakna kita mampu untuk menahan marah dan mengawal kesedihan.Teladanilah
Rasulullah SAW,para sahabat dan hamba-hamba Allah yang sabar.



Smile! Allah Loves You!

Positifkanlah diri saat ujian menyapa.

Syeikh saya di Mesir sering mengingatkan kami dengan katanya,
" Cuba kamu renung kehidupan Rasulullah SAW.Baginda Insan mulia,dicintai penduduk langit dan bumi.Tetapi dakwah Baginda tidak sunyi dari ujian.Saat Baginda berdakwah di Makkah Baginda dikecam hebat,saat Baginda meneruskan dakwah di Taif Baginda dibaling batu dan dihina dicaci,adakah itu bermaksud Baginda tidak disayangi Allah? Tidak!Itu bukan bermaksud Allah membenci Rasulullah SAW.Malah Baginda sangat dicintai Allah dan menjadi kekasih Allah.Semakin Rasulullah diuji,semakin kuat dan kental Baginda menyampaikan dakwah."

Begitu juga dengan kita.Apabila kita diuji dengan keperitan dan kesusahan bersabar dan senyumlah.Allah akan menggandakan lagi pahala dan kasih-sayangnya kepada kita.




0 comments: