CEMERLANG WALAUPUN SUDAH BERGELAR ISTERI DAN IBU


Saya mengenalinya semenjak di Darul Quran JAKIM.Umur kami sebaya.Syukur Alhamdulillah,Allah beri peluang dan pengalaman kepada kami untuk bersama di dalam satu Usrah yang dinamakan Usrah Sofiyyah.Usu (panggilan kami untuknya di dalam Usrah) adalah antara anak usrah saya yang paling komited MashaAllah.


Usu berkahwin pada usia muda,ketika itu dia masih belajar di Darul Quran.Suaminya adalah mahasiswa Universiti Ummul Qura Makkah Al-Mukarramah.Dengan izin Allah selepas beberapa tahun mereka berjauhan,akhirnya usu berjaya melanjutkan pengajian di Universiti yang sama seperti suaminya,Universiti Ummul Qura Makkah (Nisa').

Mereka dikurniakan dua orang cahaya mata ketika ini dan bakal menyambut kelahiran permata cinta yang ketiga pada awal April tahun ini InsyaAllah.Jujurnya apabila melihat dirinya saya sendiri terasa 'penat' .Melihat dia yang lincah menguruskan suami dan anak-anak seramai dua orang yang berumur lebih kurang 3 dan 2 tahun dan pada masa yang sama bergelar Mahasiswi kuliah Lughah,terselit perasaan kagum di hati saya.

Ada orang yang berpendapat terlalu sukar untuk mengandungkan anak-anak yang ramai ketika masih di dalam pengajian.Ada yang sanggup berhenti belajar untuk menjaga anak atau anak-anak terbiar comot tidak terurus apabila kedua-dua ibu bapanya sibuk belajar.

Tetapi syukur Alhamdulillah.Situasi ini tidak berlaku kepada keluarga pasangan muda ini.Kebetulan suami Usu adalah sahabat suami saya ketika di Darul Quran.Jadi ukhwah di antara keluarga kami dan keluarga mereka terasa erat.Kami banyak berkongsi bermacam-macam perkara terutaama tentang pengurusan keluarga dan anak-anak.

Perancangan Strategi

Berkahwin ketika masih di alam pengajian dan mempunyai anak-anak yang ramai tidak menjadi masalah apabila kita merancang strategi yang betul bagaimana untuk menempuh saat-saat yang sukar ini.Semua orang mempunyai cabaran masing-masing dalam menguruskan institusi keluarga.Bezanya bagaimana kita menguruskan minda kita untuk menjadikan setiap masalah di hadapan mata itu adalah sebagai satu cabaran dan peluang untuk berjaya,bukan meletakkan kita di ambang kegagalan.

Semalam saya bertanya Usu dan suaminya,adakah mereka pernah mengalami tekanan dalam menguruskan kewangan keluarga?Dengan anak-anak yang semakin membesar dan jarak yang rapat dan pada masa yang sama bakal menyambut kelahiran baru?

Kata mereka,itu adalah perkara normal yang pasti pernah dilalui tetapi sebagai pasangan suami isteri yang masih belajar,mereka berprinsip untuk tidak boros dan cerewet dalam berbelanja.Belanja sekadar yang perlu,tidak perlu terlalu mewah.

Paling membuatkan saya kagum kerana Usu masih maintain mencapai pangkat Mumtaz
( Cemerlang) di dalam semua peperiksaan yang dilaluinya,Subhanallah.3 hari 2 malam saya menumpang di rumah mereka saya dapat menilai bagaimana Usu menguruskan masa sebagai isteri dan ibu.

-Seawal subuh dia bangun mengerjakan solat dan bersiap-siap untuk ke kuliah jam 7.30 pagi.Pada masa yang sama menghantar anak-anak mereka ke Hadhonah (nurseri).
-Jam 12.30 tengahari suaminya pulang dari Universiti,memasak untuk isteri dan anak-anak.
-Jam 2 petang Usu pulang bersama anak-anaknya.Mereka makan tengahari dan biasanya anak-anak Usu tidur setelah penat bermain di Hadhonah.Mereka tidur nyenyak sehingga Maghrib.Jadi waktu inilah peluang untuk Usu dan suaminya berehat melepaskan lelah dan kepenatan setelah pulang dari kuliah.
-Maghrib dan Isyak: Mereka ke Masjidil Haram atau terlibat dengan program-program persatuan.
-Anak-anak Usu tidur agak lewat.lebih kurang jam 12.30 atau 1..Selepas anak-anak tidur,itulah waktunya usu membuat assignment dan mengulangkaji pelajaran.

Memuliakan Tetamu.
Antara akhlak mereka suami isteri yang patut kami contohi dan ikuti adalah memuliakan tetamu.Biarpun kami tumpang berteduh di rumah mereka pada hari Kuliah biasa,namun mereka tidak kekok melayan kami dengan baik.

Semalam suaminya masih sempat menghidangkan sate yang dibuat sendiri dan malam semalam Usu sempat lagi mengajar saya cara membuat keropok lekor.Sangat teruja saya dibuatnya.

Misi Akan Datang

Saya menulis tentang ini kerana saya dan suami juga merancang untuk menyambung pengajian di peringkat Master dan phD setelah pulang ke Malaysia nanti InsyaAllah.Kami juga ingin bekerja sebagai Pensyarah di Maahad Tahfiz atau Universiti dan ingin memperoleh anak-anak yang ramai sebagai pengikat cinta dan perjuangan (dengan izin Allah).Semangat inilah yang akan kami bawa bersama.

Tidak ada yang mustahil di dalam kehidupan ini,asal sahaja kita berfikiran positif dan merancang strategi awal dan cuba menjalankan amanah sebagai Hamba Allah,umat Rasulullah SAW,anak,menantu,suami,isteri,kakak,abang dan ipar dengan baik.Paling utama kita perlu yakin bahawa Allah Yang Maha Kuasa yang sentiasa memberi pertolongan,kekuatan dan ketabahan di dalam setiap derap langkah kita di muka bumi ini.

Positif dan Bersangka Baik kepada Allah!

6 comments:

adaibrahim said...

Masya-ALLAH..(",) Nak jadi macam tu juga dengan izin ALLAH..

Biarlah rahsia said...

Salam kenalan...Kagum sangat dgn kwn adik tu...Masyaallah...

Akak pula yg sedih bila baca part yg tak lama lg adik akan meninggalkan bumi mekah dan madinah...

kami pun sgt berharap utntuk tinggal di sana...tp belum rezeki kami agaknya...

~albazrah~ said...

Assalamualaikum Ainul, apa khabar? Kak Azma ada hantar PM tentang contact number wakil Tulab Nur di Madinah, Ainul dapat tak? Ainul sudah nak balik Malaysia ke?

UMAIR INSYIRAH said...

adaibrahim: InsyaAllah..akak doakan ada:)

UMAIR INSYIRAH said...

Biarlah Rahsia: Terima kasih kak..Barakallahu fik:)

UMAIR INSYIRAH said...

albazrah: akak,maaf lambat.saya dah dapat no.kontek tu kak.sekarang sy masih di Madinah lagi..