Aisyah : Sahabat Dari China

Kami menggelarkannya 'Aisyah Sini'(Aisyah China).Dia sahabat pertama yang menegur saya ketika saya mula masuk ke kelas Maahad Lughah di sini pada bulan Mac yang lalu.Umurnya?Sudah memasuki 40 Tahun tetapi masih semangat dan kuat belajar.Maahad Lughah kami sangat unik mashaAllah.Terbuka kepada semua orang asing yang tinggal di Madinah,hanya untuk wanita.Majoriti sahabat-sahabat saya adalah isteri dan ibu kepada 2 atau 3 orang anak,malah sudah ada yang bercucu.Maahad ini tidak ada had umur.Tetapi peraturan maahad sangat ketat.InsyaAllah pada entry yang lain,saya akan menulis khas tentang maahad saya :)

Berbalik kepada kisah 'Aisyah Sini'..
Selepas saya bersalin saya langsung tidak menemuinya lagi.Saya telah berhenti dari maahad kerana bermasalah untuk mencari pengasuh untuk Muadz.Lagi pula,saya telah menyimpan azam untuk menjaga Muadz 24 jam di hadapan mata saya kerana ini pengalaman baru pada saya sebagai seorang ibu.Saya masih tidak ada pengalaman,jadi setiap detik saya ingin bersama Muadz,melihat setiap perkembangan dan keperluannya.Keputusan berat terpaksa saya ambil,saya terpaksa berhenti belajar di maahad.

Beberapa minggu yang lalu,ketika saya tergesa-gesa keluar masuk Masjid Nabawi untuk melakukan urusan pendaftaran Halaqah Al-Quran,dari kejauhan saya melihat seorang wanita tersandar di tiang masjid,berpakaian putih dan bertudung hitam.Seperti tarikan magnet,saya mendekati wanita itu.Dia sedang sibuk membaca mudzakirat-kertas pembelajarannya.Di kiri dan kanannya terdapat kertas dan alat tulis.

Tidak semena-mena saya terus menegur..Aisyah!!!
Aisyah terkejut.Mungkin pada fikirannya wanita Arab manalah yang tiba-tiba menegurnya itu.Mukanya masih keliru..

"Aisyah,ana Ainun.Syuf!" Saya menyelak sedikit Niqab supaya dia mengenali saya.
"Subhanallah,Ainun!" Dia terus memeluk saya.

Air mata saya menitik setitis dua.Saya terlalu rindu!

"Aisyah,kamu buat apa ni?" Kami berbual di dalam Bahasa Arab kerana Aisyah tidak mengetahui Bahasa Melayu dan saya tidak pandai bercakap Bahasa Cina ^-^

"Tengah menghafaz Hadith ni.Lusa imtihan..Susahlah..Saya tak berapa faham..Lagipun saya dah tua.Payah nak ingat," Aisyah mengadu pada saya.

" Mafi musykilah Aisyah.Saya tahu kamu boleh.Kamu cemerlang.Kuatkan semangat.InsyaAllah kamu boleh," saya cuba menyuntik kata-kata semangat padanya.

Setelah hampir 10 minit kami berkongsi rasa,akhirnya saya terpaksa meminta izin untuk beredar.Suami dan anak sedang menunggu saya di luar masjid.

Alhamdulillah,saya bersyukur dapat bertemu dengannya.Saya rindu pada Aisyah,Hafizah-sahabat saya dari Perancis dan sahabat-sahabat lain.Mereka sangat baik MashaAllah..Terasa ukhwah kami erat walau kami berbeza bangsa dan cara hidup.

Aisyah..dia akan kekal di hati saya sebagai sahabat yang sangat istimewa..InsyaAllah!

0 comments: