Masjid Nabawi-Part 2

Masjid Nabawi sangat istimewa.Ia bukan sekadar sebuah masjid biasa yang hanya berfungsi untuk solat.Pada zaman Rasulullah SAW lagi,institusi masjid ini sangat tinggi tarafnya.Tempat untuk solat,majlis-majlis ilmu,bermesyuarat,malah tempat yang menyeronokkan bagi kanak-kanak.Mereka menghafaz Al-Quran di dalam masjid dan di luar dataran masjid seolah-olah menjadi tempat rekreasi.Mereka bermain,berlari ke sana ke mari dengan seronoknya.Para ibu pula menjinjing beg-beg makanan dan jag air untuk makan bersama kawan-kawan,seperti berkelah di tepi pantai.


Setiap hari ramai kanak-kanak yang memenuhi kawasan masjid.Pada waktu solat,mereka mendirikan solat bersama ibu mereka.Selesai mengerjakan solat,permainan bermula.Merekalah yang memeriahkan kawasan luar Masjid Nabi.Sementara para ibu yang ada di dalam,ramai yang datang dengan membawa bayi dan anak-anak yang masih kecil.Ada yang mengendong bayi yang lebih kecil dari usia Muadz.Saya kira itu adalah didikan buat anak-anak mereka.Agar anak-anak terbiasa dengan suasana masjid,terbiasa dengan solat berjemaah,membaca Al-Quran dan majlis-majlis ilmu.Subhanallah,.

Halaqah Al-Quran

Sekiranya anda pernah menziarahi Masjid Nabawi,anda akan melihat banyak kumpulan-kumpulan kecil yang membaca dan menghafaz Al-Quran bersama guru-guru mereka.Bermula dari kanak-kanak yang berumur 5 tahun hinggalah ibu-ibu yang sudah ada anak dan cucu-semuanya boleh mendaftar untuk memasuki halaqah Al-Quran ini.

Pendaftaran hanya dibuka pada 1 hingga 7 Muharam pada setiap tahun. Alhamdulillah kelas telah bermula pada 1 Safar yang lalu.Ketika pendaftaran,muallimah akan bertanya sama ada kita mahu menghadiri kelas yang bermula selepas Asar hingga maghrib atau kelas yang bermula selepas maghrib hingga Isyak.

Impian saya untuk memasuki Halaqah Al-Quran tidak kesampaian.Sebabnya?Syarat untuk menyertai halaqah adalah ibu-ibu yang mendaftar tidak dibenarkan untuk membawa bayi bersama ketika mengaji Al-Quran..Ohh tidak..sedihnya rasa hati..Bagaimanapun saya faham..Muallimah tidak mahu anak-anak kecil ini mengganggu proses pembelajaran itu nanti.Suami saya pula ada talaqi bersama Syeikh Maqrami pada masa yang sama.
Tidak mengapa,semoga masa yang ada itu dapat saya manfaatkan untuk mengulang ayat-ayat Al-Quran yang pernah saya hafaz sebelum ini.

Seminar Kekeluargaan

"Tak mengapa,kalau Ain tak dapat masuk kelas Quran,abang hantar Ain pergi seminar Keluarga di Darul Hadith ya," pujuk suami menenangkan saya.

Kami pun terus bergerak ke Darul Hadith yang terletak tidak jauh dengan Masjid Nabawi.Seminar ini sepatutnya bermula pada jam 4 petang dan tempat ini hanya dikhaskan untuk wanita.Para suami pula akan mendengar ceramah tersebut secara live di Universiti Islam Madinah bersama dengan penceramah,sementara kami akan melihat dan mendengar ceramah tersebut dari layar skrin yang akan ditayangkan di dalam dewan ini.

Beginilah kebiasaan ceramah-ceramah yang diadakan di Madinah.Lelaki dan wanita pasti akan diasingkan.Walaubagaimanapun ceramah masih dapat didengar dengan baik dan jelas walaupun tidak dapat melihat wajah penceramah secara live.

Apabila kami sampai di Darul Hadith,kami bersegera menuju ke pintu masuk.Penjaga Darul Hadith menahan kami.

" Maaf,bayi tak dibenarkan masuk," kata pak cik itu kepada kami.

Muka saya kembali mendung.Baru kali ini saya faham,inilah yang dinamakan pengorbanan setelah mempunyai anak -_-

Suami memahami kesedihan di hati saya.

"Tak mengapa,Ain masuk dulu dalam 1o minit.Abang tunggu di sini dan jaga Muadz.Sekurangnya dapat dengar sedikit," suami memujuk lagi.

Saya pun masuk. Subhanallah,dewannya sangat luas dan selesa.Seperti auditorium,dilengkapi dengan skrin-skrin,TV dan PA System yang canggih."Seronoknya!" Jerit saya di dalam hati.

Malangnya seminar ini masih belum bermula.Kata Penjaga wanita yang ada di tempat itu,insyaAllah seminar bermula selepas Maghrib..Nampaknya sekali lagi saya tidak dapat menyertainya.Suami perlu menumpukan perhatiannya kepada pelajaran kerana peperiksaan akan bermula pada minggu hadapan.Tidak sampai hati pula saya untuk meminta suami menjaga Muadz.Saya tidak mahu mengganggunya mengulangkaji pelajaran.

"Tidak mengapa.Pasti ada hikmah di sebaliknya," saya berbisik kepada diri sendiri.

Kami kembali semula ke Masjid Nabawi selepas itu.Saya merenung wajah Muadz.
"Tak mengapa sayang.Allah tahu setiap niat hambaNya.Allah akan bagi peluang lagi kepada kita nanti,InsyaAllah." ^-^

0 comments: