Mencintaimu Suamiku Adalah Anugerah!


Alhamdulillah,segala puji bagi Allah yang mengurniakan nikmat berkasih-sayang dalam kehidupan kami suami isteri.Sedar tidak sedar usia perkahwinan ini sudah memasuki tahun keempat.Begitu cepat masa berlalu.


Merenung perjalanan Baitul Muslim kami ini membawa kami menginsafi betapa Allah itu Maha Kaya dengan sifat Kasih dan Penyayang.

Kami bertemu ketika masih di medan pengajian sekolah menengah,pernah bekerja sekali di bawah satu bumbung Persatuan Agama Islam SMKA TAHAP sebagai Bendahari dan Timbalan Bendahari,tetapi tidak pernah terdetik di hati ini bahawa kami akan disatukan sebagai suami isteri 6 tahun selepas itu.Melangkahnya kami bersama-sama ke Darul Quran JAKIM tidak membawa apa-apa petunjuk bahawa saya ini bakal isterinya sehinggalah Allah menghantar 'perasaan' itu kepada saya,selepas 9 tahun saya mengenali nama dan akhlaknya.

Subhanallah..jodoh ini sungguh unik.Dialah lelaki yang paling sukar saya pertimbangkan untuk menjadi tunang dan suami.Lamaran dari jejaka inilah yang paling membuatkan saya tidak tidur lena dan bergetar jantung apabila mengingatkannya..Kerana saya benar-benar takut dan tidak percaya,kerana saya hanyalah seorang gadis yang punya banyak kelemahan sedangkan dia seorang lelaki berakhlak mulia!

"Ainun istikharah dulu.Banyakkan solat sunat,fikir baik-baik.Dia lelaki yang baik,tidak tinggal qiamnya,jangan tolak mentah-mentah.." masih terngiang-ngiang kalam Murabbi,orang tengah yang menyatukan kami ketika saya spontan mengatakan "tak nak" apabila beliau menyampaikan hasrat si dia kepada saya.

"Tak nak" saya bukanlah bermaksud saya sombong atau ego atau cerewet dan demand untuk memilih bakal suami.Tetapi saya terlalu terkejut ketika itu.Saya tidak pernah sangka lelaki sebaik dia akan memilih saya untuk menjadi surinya.Lamaran yang disampaikan oleh Ayahanda Murabbi benar-benar membuatkan saya lemah lutut!

Setelah sebulan lamanya berfikir,menimbang-menimbang dan memohon petunjuk dari Allah,Penguasa segala cinta,lamaran tulus itu saya terima.Syukur Alhamdulillah,Allah Maha Kuasa yang memimpin hati-hati kami untuk tabah dan sabar mengharungi onak dan duri selama 2 tahun pertunangan sehinggalah kami selamat disatukan pada 30 Ogos 2008.

Mencintaimu Suamiku Adalah Anugerah!






Saya melihat keikhlasan cinta pada wajahnya.

Saya terharu melihat kasih-sayang yang dicurahkannya kepada saya dan anak kami.Dia sangat mudah melontarkan kalimat "Abang mohon maaf" kepada saya walaupun saya tahu keegoan seorang lelaki itu lebih tinggi dari wanita.Saya bersyukur memperoleh suami yang soleh yang sudi memimpin dan memperkenalkan saya kepada Allah,Tuhan Yang Satu.

Saya kagum dengan kasih-sayangnya sebagai seorang bapa.Saya tahu,dia sangat ingin mencontohi peribadi Rasulullah SAW di dalam seluruh kehidupannya.Dengan sabar dia menidurkan anak kami ketika saya sibuk di dapur atau menguruskan rumahtangga.Dengan tenang dan gembira,dia mendukung dan menjaga anak kami selama kami bersolat di Masjid Nabawi berjam-jam lamanya.Tidak sedikitpun nampak rasa kekok pada penglihatan saya.

Alhamdulillah,Allah Maha Pengasih yang mengurniakan suami yang baik buat saya dan abah yang baik buat anak-anak saya.Semoga cinta ini di dalam redhaMu Ya Allah.

4 comments:

Syiqin Zailani said...

barakallahu lakuma wabaraka alaikuma wajama'a bainakuma fil khair.tahniah buat kak ainun dan zauj (^_^)

adilah hamzah said...

salam kak Ainun..
wah,nak menitis air mata ni baca walau abg asshik tu bukanlah suami sy..hehe

semoga perkahwinan kalian kekal bahagia hingga ke akhirnya..

insyaAllah 15hb ni sy, ummi n ayah akan ke sana utk tunaikan ibadah umrah..kalau ada kesempatan bolehlah berjumpa di sana :)

UMAIR INSYIRAH said...

Syiqin Zailani : terima kasih dik..Barakallahu fik:)

UMAIR INSYIRAH said...

adilah hamzah: amin..ok,insyaAllah nanti kita jumpa ye:)