MELEDAKKAN TAQWA SEMPENA HIJRAH (2)


Bismillahirrahmanirrahim.. Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian alam..yang menetapkan Hari Pembalasan dan kepadaNya jua kita kembali..

beberapa hari lepas saya mendapat mesej dari suami,

"setiap pertambahan ilmu,sepatutnya bertambahlah amal..tapi sekiranya semakin kurangnya amal,boleh jadi ilmu tersebut tidak ada keberkatan.."

mesej tersebut membuatkan saya merenung dan berfikir..
di manakah tahap saya?adakah ilmu seiring dengan amal?...

dan saya kembali merenung pengisian tazkirah Syeikh Husin dalam muhadharah kami yang lepas sempena Hijrah..

sudah lama saya ingin kongsikan tazkirah ini bersama sahabat2 semua namun tak punya banyak kesempatan untuk berada di depan komputer..maafkan saya..
...............................................................................

1- SETIAP BENDA YANG BERLAKU ITU BERSEBAB
Pada awal perkongsian,Syeikh bertanya kepada kami semua..mengapa Rasulullah kelihatan Seolah-olah terlalu berjaga-jaga dan berhati-hati sebelum memulakan hijrah ke Madinah,sedangkan Saidina Umar Al-Khattab dengan penuh berani tampil ke hadapan penduduk Makkah,mencabar mereka siapa yang berani menghalangnya untuk berhijrah??

tidak ada seorang pun yang berani menghalang Umar ketika itu dan beliau dapat meneruskan hijrahnya ke Madinah..


Syeikh memprovok kami lagi..adakah Rasulullah dalam ketakutan?sedangkan Rasulullah itu benar dan Rasulullah mengetahui yang Allah pasti membantu Baginda?mengapa Rasulullah tidak bertindak seperti Umar?

kami terdiam..

jawab Syeikh.. Sesungguhnya Rasulullah adalah insan terpuji dan sangat berstrategi. mengapa Rasulullah berhati2??

kerana Hijrah ini BUKAN untuk Rasulullah SAW sahaja tetapi PENGAJARAN utama kepada umat2nya sehingga hari kiamat..
Apa yang Rasulullah ingin ajarkan kepada kita melalui peristiwa Hijrah ini?

Pengajarannya adalah:
SETIAP APA YANG BERLAKU ITU BERSEBAB >>

SETIAP KEJAYAAN@MATLAMAT YANG DICAPAI ADALAH BERSEBAB.

SETIAP KEJAYAAN @MATLAMAT YANG KITA INGIN CAPAI SEWAJIBNYA MELALUI PROSES USAHA DAN PERANCANGAN SERTA TINDAKAN DARI DIRI SENDIRI PADA AWALNYA DAN BARULAH KITA BERTAWAKKAL KEPADA ALLAH


Antara strategi Rasulullah SAW :
1- Menggantikan Saidina Ali di tempat tidur Baginda
2-Rasulullah dan Saidina Abu Bakar menuju ke Gua Thur secara rahsia

3-Rasulullah SAW dan Saidina Abu Bakar mendiamkan diri ketika orang2 Quraisy menghampiri pintu gua itu.

dengan strategi dan tindakan yang berperancangan ini,maka Rasulullah SAW dan sahabat2 berjaya tiba di Madinah dan merakam satu peristiwa gemilang buat umat Islam seluruhnya..

Rasulullah kelihatan amat berhati2 bukanlah bermaksud Rasulullah takut,tetapi ia adalah STRATEGI,dan dengan strategi yang dirancang dengan baik,Rasulullah berjaya memasuki Madinah dan akhirnya Islam terpelihara hingga ke hari ini.

Rasulullah menunjukkan kepada kita bahawa kejayaan itu tidak kan diperoleh dengan hanya menyerah kepada keadaan,perlu berusaha terlebih dahulu.Sedangkan pada logik akal kita,Rasulullah mampu mencapai kejayaan dalam hijrah ini walaupun hanya dengan berdoa kerana doa Baginda pastinya dimakbulkan oleh Allah..

tetapi yang berlaku adalah sebaliknya.Baginda dan para sahabat berusaha sedaya mampu dan akhirnya barulah Baginda memohon bantuan dan tawakkal kepada Allah.

sambung Syeikh lagi..begitu juga dengan situasi kamu sekarang..boleh ke kamu nak cemerlang dengan hanya berpeluk tubuh dan cakap "aku nak cemerlang" sedangkan kamu tak usaha?? tak boleh bukan??

selanjutnya Syeikh menerangkan kepada kami.. Indahnya Islam,setiap peristiwa yang berlaku pada zaman Rasulullah dan para sahabat dahulu menjadi pengajaran dan kaedah untuk umat pada hari ini..bukti agama Islam adalah agama yang benar dan tiada yang lebih tinggi daripadanya.

contohnya :

1-pada zaman Rasulullah SAW,pernah berlaku pembunuhan.
mungkin bagi sesetengah orang mereka terfikir,bagaimana pada zaman Rasulullah pun boleh ada orang membunuh?
-tetapi sebenarnya tersirat satu hikmah yang lebih besar di sebalik itu..hukuman yang Rasulullah kenakan kepada pembunuh tersebut dijadikan kaedah untuk dilaksanakan hingga ke akhir kiamat.andai berlaku pembunuhan pada zaman ini,maka kita perlu melaksanakan hukuman seperti mana yang telah diajarkan oleh Rasulullah SAW.

2-pada satu ketika,Rasulullah pernah terlupa di dalam sembahyang.Rasulullah mengerjakan solat 2 rakaat sedangkan sepatutnya Baginda bersolat 4 rakaat..adakah Rasulullah tidak khusyuk? Jawapannya: situasi ini bukanlah bermakna Rasulullah tidak khusyuk dalam solat..ini adalah satu pengajaran kepada kita bahawa setiap manusia itu tidak sunyi dari kelupaan dan membuat kesilapan.kerana kita adalah hamba dan hanya Allah Yang Maha Perkasa dan Maha Bijaksana..

3-kisah Salman Al-Farisi ketika perang Khandak-beliau secara terbuka memberi cadangan kepada Rasulullah untuk menggali parit sebagai kubu mengelilingi bandar Madinah dan pendapat ini dipersetujui oleh Rasulullah SAW sebagai pemimpin agung. -andai kita kaitkan kisah Salman ini dengan realiti dunia sekarang,mungkin kita terfikir,alangkah beraninya Salman memberikan cadangan seperti itu kepada Rasulullah sedangkan beliau hanyalah orang biasa dan Rasulullah SAW adalah insan mulia yang dicintai langit dan bumi.. TETAPI ini adalah pengajaran buat umat Nabi Muhammad seluruhnya..bahawa yang bergelar pemimpin itu perlu terbuka dan bersedia untuk mendengar pandangan ahli.Pemimpin tidak boleh semudah-mudahnya memandang rendah kepada ahli walau siapa dan bagaimana keadaannya..Lihatlah bagaimana Tawadhuknya Baginda Rasulullah SAW dalam setiap keadaan..

~
bersambung ke entry akn dtg : HIJRAH ROH vs ROH DAN JASAD ~
inshaAllah..

0 comments: