KHABAR DARI MESIR

Bismillahirrahmanirrahim..

Segala puji bagi bagi Allah Tuhan sekalian alam,pemilik langit dan bumi..

Alhamdulillah, kami pelajar-pelajar Qiraat tahun 1 dan 2 telah selamat menamatkan imtihan kami pada 10 Mei yang lalu..selautan syukur dipanjatkan kepada Allah atas segala kekuatan hati dan ketenangan jiwa yang telah dikurniakan sepanjang melalui fatrah tersebut.

Banyak kisah ,cerita dan pengalaman kehidupan yang ingin dikongsi bersama . pengalaman menjadi penuntut ilmu di bumi Mesir ini amat manis untuk dikenang dan bakal menjadi tatapan generasi pewaris kami pada masa akan datang , insyaAllah . ^_^


KISAH IMTIHAN ( 2 MEI -10 MEI 2009)

Mungkin bagi sahabat-sahabat lain,ia adalah pengalaman yang biasa, tetapi tidak bagi saya. Paling utama, ini adalah imtihan pertama setelah saya bergelar isteri kepada seorang suami yang soleh (alhamdulillah )..imtihan syafawi kami pada kali ini beberapa kali ditunda tarikhnya. 26 april,kami melangkah ke maahad dengan semangat berkobar-kobar. sampai di kelas , setelah menunggu selama satu jam lebih,kami diberitahu imtihan akan ditangguhkan lagi..
syafawi Al-Quran akan diadakan pada 3 mei 2009..

3 mei 2009 - pagi itu,selepas menghabiskan hafazan semampunya,saya dan sahabat melangkah ke maahad, debaran amat terasa.Syeikh-syeikh di Mesir ini amat menekankan subjek Al-Quran.pada tanggapan mereka, pelajar Malaysia yang datang ke Mesir untuk mengambil jurusan Al-Quran dan Qiraat ini adalah mereka yang tamam hafazannya..kami hanya mampu bertawakkal dan memohon ampun pada Allah atas kelemahan dan kedhaifan diri kami..

sampai di maahad, saya terkejut melihat pelajar Malizi berdiri di depan pejabat. "aik,tak masuk lagi? " bisik saya dalam hati. maka kami pun turut sama menunggu para mumtahin di depan pejabat dan kedudukan saya betul-betul di depan pintu..5 minit kemudian ustaz datang.."aiwah, 1,2,3,4..ta'al ( mari) !
" ha?? mimpi ke saya? sampai-sampai terus kena masuk. yang saya nampak masa tu cuma kepala Surah Al- Baqarah je. saya pandang kak anis , kak anis pandang saya..dua-dua senyum =) " kita tawakkal ye kak "
selepas ustaz check nama , kami kena keluar balik sebab ustaz nak ikut turutan nama pula. mafi musykilah ya ustaz ! =) maka hamizah , ainaa dan hafizah ojib menjadi kumpulan pertama memulakan imtihan syafawi pada hari itu..syukur Alhamdulillah..ujian syafawi berjalan lancar hingga ke akhirnya..

Paling membahagiakan , suami saya sudi menemani saya sebelum tibanya saat bertempur ini . kebetulan universiti tempat suami belajar bercuti, maka beliau pun selamat tiba di Mesir pada 22 april yang lepas , alhamdulillah..jazakumullah khairan kathira ya habibi ! =)


PERTUKARAN CUACA

Sekarang mesir mengalami perubahan cuaca. Awal bulan Mei yang lalu, berlaku ribut pasir di kawasan Mansurah ini..Subhanallah, satu lagi bukti kekuasaan Allah . angin yang bertiup kuat disertai debu-debu yang melanda mukim ini menyebabkan kami dalam fatrah berjaga-jaga terutama bagi sahabat-sahabat yang menghidap penyakit lelah. Ini bermakna Faslu Soifi ( musim panas ) akan tiba tidak lama lagi..



PENGHARAMAN PMRAM

Ini adalah isu utama yang dibincangkan oleh mahasiswa mahasiswi Mesir selepas berlabuhnya tirai Muktamar PMRAM pada bulan 3 yang lepas.Sebenarnya sudah lama saya ingin mengulas tentang isu ini, namun masa yang tidak mengizinkan. Sebagai salah seorang ahli yang bernaung di bawah PMRAM, saya sendiri merasai hangat dan panasnya isu ini. tidak adil ! itu kalimah pertama yang terpacul di hati saya bila mengetahui berita tersebut . apa salah PMRAM? PMRAM adalah sebuah pertubuhan yang menjaga kebajikan kami, para pelajar yang berada di bumi Mesir ini. Pelajar di Mesir menjangkau ke ribuan manusia, mana mungkin kita mampu hidup bersatu andaikata tidak ada platform yang menyatukan..maka hadir PMRAM sebagai wadah dan wasilah untuk menyatukan anak-anak Malaysia yang bermusafir ke bumi bertuah ini.

selama 2 tahun saya menjadi ahli biasa di dalam PMRAM, rasanya tidak ada lagi program yang mengajak kami melakukan maksiat kepada Allah. PMRAM pembangkang?? saya pernah menjadi urusetia kecil kepada program-program yang dianjurkan oleh PMRAM.sepanjang perbincangan bersama pimpinan, rasanya tidak pernah lagi mereka berkata, " jangan lupa bagi semangat pada adik-adik untuk mengundi Pakatan Rakyat ." sebaliknya setiap kali perjumpaan dan muhasabah , kami pasti diminta untuk mengikhlaskan niat untuk mendidik adik-adik, didik mereka dengan penuh kasih sayang , ikhlas dari hati kita kerana mereka adalah pewaris Agama.

Hasrat untuk mengharamkan PMRAM ini membuatkan saya berfikir dengan lebih mendalam apakah rasionalnya. Mahasiswa dan mahasiswi adalah kelompok utama yang perlu diberi kebebasan untuk menyuarakan pendapat, didasari oleh rasa kesedaran untuk mempertahankan Agama Islam yang telah diperjuangkan oleh junjungan mulia, Nabi Muhammad SAW suatu masa dahulu. Mahasiswa harus lebih sensitif dengan lingkungannya , tidak tinggal diam menatap seribu kemaksiatan dan kemungkaran , tetapi berjiwa progresif , kental semangatnya , membara keazamannya , melangit cita-citanya , cemerlang wawasannya, pintar akalnya , tangkas langkahnya, berani tindakannya , kudus ibadahnya , suci aqidahnya , sopan budinya dan tegas sikapnya .

Biarlah iman yang menentukan arah tuju kehidupan , biar taqwa menyinari liku-liku jalan yang masih panjang ini , membuang segala hambatan yang selama ini menakluki pemikiran serta tindakan. Ilmu yang sahih pasti mendorong pengamalnya menjadi insan bertaqwa , yakni hanya takut kepada Allah SWT , menjauhi segala tegahan dan mencintai suruhan. Fikir - fikirkan..





0 comments: